Pengertian Power Supply dan Fungsi Power Supply Beserta Jenis-jenis Konektornya

Mungkin pernah terlintas dipikiran anda, tentang bagaimana cara sebuah PC mampu menghidupkan komponen-komponen yang ada didalamnya, atau tentang bagaimana sebuah PC mampu menghantarkan daya listrik pada komponennya tanpa menimbulkan overheat atau overload.

Tahukah anda bahwa terdapat sebuah unit yang mengatur hal tersebut, sehingga tiap komponen didalam casing komputer dialiri dengan daya listrik sesuai dengan kapasitas yang dibutuhkannya untuk dapat bekerja. Benda tersebut adalah power supply. Berikut ini adalah pembahasan lengkap mengenai pengertian power supply, fungsi power supply beserta jenis-jenis konektor yang ada power supply tersebut.

Pengertian Power Supply

pengertian power supply dan fungsi power supply

Power Supply adalah salah satu hardware yang terletak di dalam casing komputer yang memiliki ciri fisik berbentuk kotak logam persegi dengan lebar 150 mm dan tinggi 86 mm (bergantung merk dan type). Power supply juga dapat dengan mudah dikenali karena terdapat sekumpulan kabel yang keluar dari kotaknya.

Pada salah satu sisi dari power supply yang mengarah keluar, anda akan temukan sebuah kipas yang berfungsi untuk mengeluarkan udara panas yang ada dalam casing komputer. Pada sisi yang sama juga terdapat sebuah port male jenis IEC 60320 C14 yang berfungsi sebagai penghubung antara power supply dengan sumber tegangan listrik.

Fungsi Power Supply

Power Supply bila diartikan ke dalam bahasa Indonesia berarti Sumber Daya. Sesuai dengan namanya perangkat ini berfungsi untuk menyuplai daya ke perangkat-perangkat yang ada didalam casing komputer.  Daya yang diambil dari luar dalam bentuk alternating current (AC) akan dikonversi terlebih dahulu menjadi bentuk direct current (DC) lalu kemudian disalurkan ke tiap komponen-komponen yang ada didalam casing komputer sesuai dengan jumlah tegangan yang dibutuhkan sehingga mampu bekerja normal.

Pada beberapa jenis power supply dilengkapi dengan kemampuan perlindungan terhadap korsleting, perlindungan dari suhu panas yang berlebih, perlindungan terhadap daya yang rendah, serta perlindungan dari daya dan arus yang berlebihan (overload), semuanya itu tergantung pada jenis power supply yang anda gunakan.

Warna Kabel pada Power Supply

Bila anda memperhatikan bahwa di tiap kabel pada power supply masing-masing memiliki warna yang berbeda-beda. Setiap warna tersebut memiliki peran yang berbeda-beda. Berikut daftar lengkapnya :

Warna Kabel pada Power Supply

Catatan:

  • Sense : Menyuplai daya +3.3 V dan juga memiliki arus rendah yang berperan sebagai remote sensing
  • Standby : Tegangan untuk standby sebesar +5 V (maksimal 10 mA)
  • Power Good : Signal kontrol yang dihasilkan dari power supply untuk memberitahukan komputer bahwa tegangan DC berfungsi sebagai mana mestinya
  • Power ON: Signal kontrol yang menarik hingga +5 V pada power supply

Jenis-jenis Konektor pada Power Supply

Pada ujung kabel power supply terdapat berbagai macam jenis konektor. Konektor ini dihubungkan pada semua perangkat didalam casing komputer yang membutuhkan suplai daya agar dapat bekerja.

Setiap konektor memiliki bentuk dan fungsi yang berbeda-beda, hal ini dikarenakan pada setiap bagian dari komputer membutuhkan daya yang berbeda-beda untuk dapat berjalan normal. Adapun konektor tersebut adalah sebagai berikut:

1. Konektor ATX 24/20 pin (Kabel Daya Motherboard)

pengertian power supply

Konektor jenis ini memiliki dua macam bentuk, ada yang berjumlah 20 pin dan ada juga 24 pin. Pada dasarnya keduanya memiliki fungsi yang sama yaitu sebagai sumber daya utama pada motherboard. Namun pada konektor 24 pin dilengkapi dengan tambahan 4 pin ATX 12V 2.0 guna menyediakan daya tambahan yang dibutuhkan oleh slot PCI Express.

Umumnya konektor jenis 20 pin digunakan pada motherboard versi lama, bila anda menggunakan motherboard versi ini, anda tetap dapat menggunakan konektor 24 pin, dengan membiarkan 4 pin tambahan tersebut tetap menggantung di ujung port motherboard seperti pada gambar.

2. Konektor ATX 4/8 pin (Kabel Daya CPU)

 

fungsi power supply

Konektor jenis berfungsi untuk memberikan daya pada processor (CPU). Pada jenis motherboard yang memiliki overclocking yang rendah hanya dilengkapi dengan konektor 4 pin, berbeda dengan jenis motheboard yang memiliki overclocking CPU yang tinggi.

Motherboard jenis ini membutuhkan tambahan konektor 4 pin sebagai daya tambahan untuk dapat bekerja secara normal. Pada beberapa jenis power supply menyediakan dua macam kabel, satu kabel dengan 4 pin dan satunya lagi kabel dengan 8 pin.

3. Molex Connector (Konektor Peripheral 4 pin)

jenis-jenis kabel power supply

Konektor molex berfungsi untuk memberikan daya pada perangkat yang ada didalam casing komputer seperti harddisk, CD/DVD ROM, kipas casing dan bahkan untuk beberapa jenis graphic card membutuhkan konektor jenis ini.

Namun saat ini konektor molex telah banyak digantikan fungsinya oleh kabel PCI-E dan kabel SATA. Dikarenakan konektor molex memiliki keterbatasan daya yang hanya mampu menghantarkan 5V (merah) atau 12V (kuning). Disamping itu konektor jenis ini juga masalah ketika akan dilepas, karena konektor ini dipasang dengan sistem gesekan, bukan dengan sistem kait sehingga akan terasa sulit ketika akan dilepas.

4. Mini Molex Connector (Konektor Floppy Disk)

Mini Molex Connector

Konektor Mini Molex ini berfungsi untuk memberikan daya pada Floppy Disk. Meskipun sudah tidak digunakan, namun masih terdapat beberapa power supply yang menyediakan konektor jenis ini.

5. SATA Connector

SATA Connector

Konektor SATA memiliki fungsi yang sama dengan konektor Molex, yaitu memberikan daya kepada peripheral komputer. Konektor SATA telah menggantikan peran dari konektor Molex, semua perangkat modern seperti CD/DVD ROM, Harddisk, dan SSD kini telah menggunakan konektor SATA untuk menyuplai daya.

6. PCI-E Connector 6 Pin & 6+2 Pin

PCI-E Connector 6 Pin & 6+2 Pin

Konektor PCI-E merupakan konektor yang berfungsi untuk memberikan daya tambahan kepada perangkat seperti graphic card. Konektor PCI-E mampu menghantarkan daya sebesar 75 W kepada perangkat grapihic card. Pada konektor PCI-E yang memiliki tambahan 2 pin (total 8 pin) mampu menghantarkan daya hingga 150 W. Konektor jenis ini dibutuhkan pada VGA card kualitas tinggi yang mana membutuhkan daya yang lebih besar.

Ada pertanyaan atau komentar?