• Our Partners:

Google dan Apple Aplikasi Pendeteksi Virus di Ponsel

Apple dan Google Bangun Teknologi Pelacak Virus Langsung ke Ponsel

NESABAMEDIA.COM – Banyak negara bagian Amerika Serikat mengadopsi pendekatan berbasis telepon mereka untuk melacak dan membatasi penyebaran pandemi COVID-19. Salah satu caranya ialah menggaet Apple dan Google membangun lebih banyak teknologi yang diperlukan langsung ke dalam perangkat lunak telepon, seperti pelacak virus.

Hal itu dapat mempermudah orang untuk mendapatkan alat tersebut di ponsel mereka meskipun badan kesehatan masyarakat setempat belum membuat aplikasi sendiri yang kompatibel.

Raksasa teknologi pada hari Selasa meluncurkan fase kedua dari sistem “pemberitahuan eksposur” mereka, yang dirancang untuk secara otomatis memberi tahu orang-orang jika mereka mungkin telah terpapar virus corona.

Hingga saat ini, hanya segelintir negara bagian AS yang telah membuat aplikasi pandemi menggunakan kerangka kerja perusahaan teknologi, yang telah mengalami adopsi yang agak lebih luas di Eropa dan bagian lain dunia.

Negara harus memilih apakah mereka ingin mengaktifkan sistem Apple-Google. Jika ya, pengguna iPhone di negara bagian tersebut akan secara otomatis dapat ikut serta ke sistem tanpa harus mengunduh aplikasi. Mereka akan diminta dengan pemberitahuan yang menanyakan apakah mereka setuju untuk menjalankan sistem di ponsel mereka.

Untuk orang-orang dengan ponsel Android, Google secara otomatis akan membuat aplikasi Android untuk lembaga kesehatan masyarakat yang kemudian dapat diunduh oleh pengguna ponsel.

Perusahaan mengatakan mereka mengharapkan Maryland, Nevada, Virginia, dan Washington, D.C., menjadi yang pertama di AS yang meluncurkan versi baru alat mereka. Virginia mengatakan hampir setengah juta dari 8,5 juta penduduknya telah mengunduh aplikasinya sejak negara bagian itu pada awal Agustus menjadi yang pertama meluncurkan aplikasi pandemi khusus menggunakan kerangka kerja Google-Apple.

Negara bagian lain yang sejak meluncurkan aplikasi COVID-19 menggunakan model Google-Apple termasuk North Dakota, Wyoming, Alabama, dan Nevada. University of Arizona juga memiliki satu yang diharapkan pada akhirnya akan menyebar ke seluruh negara bagian.

Beberapa aplikasi tidak berfungsi dengan baik setelah orang bepergian melintasi perbatasan negara bagian, meskipun sekelompok badan kesehatan masyarakat yang berkoordinasi sedang bekerja untuk memperbaikinya dengan menyiapkan server nasional.

Teknologi ini mengandalkan sinyal nirkabel Bluetooth untuk menentukan apakah seseorang telah menghabiskan waktu di dekat orang lain yang dinyatakan positif terkena virus. Kedua orang dalam skenario ini pasti telah mendaftar untuk menggunakan teknologi Google-Apple. Alih-alih lokasi geografis, aplikasi mengandalkan kedekatan. Perusahaan mengatakan aplikasi tidak akan mengungkapkan informasi pribadi baik kepada mereka atau pejabat kesehatan masyarakat.

Individu yang menerima peringatan jarak seperti itu biasanya akan ditawari pengujian dan saran kesehatan untuk mencegah potensi penyebaran virus di masa depan.

Gubernur Maryland dari Partai Republik Larry Hogan, mengumumkan partisipasi negara dalam sistem Apple-Google pada konferensi pers hari Selasa, mengatakan itu akan membantu pejabat kesehatan masyarakat lebih cepat memberi tahu orang-orang tentang potensi paparan COVID-19 dan meningkatkan upaya yang ada oleh petugas kesehatan untuk melacak kontak orang yang terinfeksi.

Leave a Reply

Send this to a friend