Banyak Aplikasi MacOS Tidak Mendukung 120Hz di MacBook Pro Baru

Banyak Aplikasi MacOS Tidak Mendukung 120Hz di MacBook Pro Baru

Model MacBook Pro 14 dan 16-inci yang baru telah menerima ulasan yang baik untuk kinerjanya yang tinggi, masa pakai baterai yang sangat baik, peningkatan konektivitas fisik, dan layar Mini LED (ProMotion) 120Hz. Apple telah memberikan perhatian khusus pada layar Mini-LED 120Hz, yang mengatakan bahwa tugas sehari-hari seperti menggulir halaman web akan menjadi sangat lancar. Sayangnya, dukungan kecepatan refresh tinggi di aplikasi macOS masih buruk.

Seperti yang diketahui, program pengujian Catalyst, game layar penuh, dan aplikasi Metal bekerja di MacBook Pro baru dengan kecepatan refresh 120Hz, tetapi aplikasi biasa yang sering digunakan pengguna tidak bisa memanfaatkan fitur tersebut.

Secara khusus, pengguliran halus yang dapat disediakan oleh ProMotion tidak bisa digunakan di sebagian besar aplikasi. Yang paling terlihat adalah kurangnya dukungan 120Hz di browser Safari, padahal Apple mendemonstrasikan pengguliran yang mulus selama presentasi laptop barunya itu.

Anehnya, Apple belum merilis dokumentasi yang menyertainya untuk pengembang pihak ketiga yang menjelaskan cara mengadaptasi aplikasi ke layar kecepatan refresh tinggi yang baru. Misalnya, ada thread di forum Google Chrome di mana pengembang Chromium telah mencari cara untuk memanfaatkan tampilan ProMotion sendiri, tetapi sejauh ini mereka malah mengalami kebingungan.

Yang paling lucu adalah situasi dengan dukungan kecepatan refresh 120Hz di aplikasi asli untuk macOS, diungkap oleh pengguna Twitter Moshen Chan. Dia mendemonstrasikan pengguliran yang mulus di Mac di browser Chrome yang berjalan di mesin Windows virtual di MacBook Pro baru. Pada saat yang sama, Safari menunjukkan 60 fps yang stabil dan tidak ada lagi bingkai.

Tidak diketahui kapan Apple akan menyediakan alat untuk memungkinkan pengembang mengadaptasi aplikasi macOS ke kecepatan refresh yang tinggi. Ini kemungkinan akan terjadi dengan rilis pembaruan macOS Monterey berikutnya.

Sayangnya, Apple saat ini lebih berfokus pada masalah tidak adanya dukungan Face ID dan Touchscreen di perangkat MacBook Pro yang baru. 

Saat Apple menambahkan takik layar ke MacBook Pro 2021, awalnya ada spekulasi bahwa itu bisa menampung sensor biometrik Face ID. Ternyata tidak, itu hanya webcam yang ditingkatkan. Ini adalah keputusan yang berani, tetapi ketika dikombinasikan dengan Face ID, sejatinya keberadaan takik itu akan lebih bermanfaat. Seorang juru bicara Apple menjelaskan keputusan ini dalam sebuah wawancara.

Ketika ditanya mengapa pengguna tidak dapat membuka kunci wajah laptopnya, Tom Boger, VP Pemasaran iPad dan Mac Apple, mengatakan bahwa sensor sidik jari Touch ID lebih nyaman karena tangan pengguna sudah berada di dekat perangkat. Mr Boger juga mengomentari kembalinya pengisian daya MagSafe, HDMI, dan slot kartu SD ke MacBook Pro. 

Juru bicara perusahaan lain menjelaskan mengapa Mac masih belum menerima tampilan layar sentuh yang mirip dengan Surface Pro. John Ternus, wakil presiden senior pengembangan perangkat keras Apple, menanggapi hal itu dengan kemampuan iPad Pro yang lebih besar, dan konvergensi iPadOS ke macOS tradisional, itu tidak masuk akal. Dia menyatakan: “Kami membuat komputer layar sentuh terbaik di dunia, iPad. Ini memiliki optimasi penuh untuk kemampuan semacam itu. Dan Mac sepenuhnya dioptimalkan untuk input tidak langsung. Kami benar-benar tidak punya alasan untuk mengubahnya”.

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Send this to a friend