• Our Partners:

Cara Konfigurasi IP Address di Debian 10

Panduan Part 3 : Cara Konfigurasi IP Address di Debian 10

Debian lebih bisa diandalkan daripada Windows dari segi performa. Lebih stabil. Tidak perlu di install ulang hanya untuk mengembalikan performa sistem seperti semula. Tidak seperti Windows yang lebih rentan error sehingga kadang perlu menjalani install ulang untuk mengatasinya. Stabilitas yang ditawarkan oleh Debian membuat banyak perusahaan lebih memilih sistem operasi tersebut daripada Windows untuk digunakan sebagai server.

Debian juga membutuhkan ruang penyimpanan harddisk yang lebih sedikit daripada Windows. Kapasitas minimum yang dibutuhkan oleh Debian adalah 2 GB, sedangkan kapasitas yang direkomendasikan adalah 10 GB. Untuk menggunakan Windows 10, diperlukan setidaknya 16 GB. Itu pun hanya untuk Windows 32-bit. Kapasitas harddisk yang diminta untuk 64-bit lebih besar lagi, yaitu 32 GB. Ruang penyimpanan harddisk yang dialokasikan untuk Debian juga dapat dikurangi dengan menyeleksi software yang anda install.

Kondisi serupa juga bisa anda lihat pada RAM. Dengan RAM sebesar 256 MB saja anda sudah bisa menjalankan Debian, sedangkan Windows 10 menuntut setidaknya RAM sebesar 1 GB untuk 32-bit dan RAM 2 GB untuk 64-bit. Dari persyaratan spesifikasi di antara kedua sistem operasi tersebut bisa disimpulkan bahwa komputer lama masih bisa menjalankan Debian dengan baik, tapi pasti akan mengalami lemot ketika digunakan untuk menjalankan Windows 10.

Keunggulan lain dari Debian terletak pada komunitas penggunanya. Setiap kali anda menemui masalah saat menggunakan Debian, anda bisa mencari solusinya di mailing list. Microsoft memang menyediakan forum tersendiri agar pengguna Windows dapat mengadukan masalah, tapi seringkali solusi yang diberikan adalah solusi standar seperti melakukan reinstall atau mengecek kesehatan harddisk.

Cara Konfigurasi IP Address di Debian 10

Jika anda adalah seorang pemula di dunia Linux yang tertarik dengan Debian dan ingin mengatur IP address tapi belum mengetahui caranya, atau jika anda lupa cara melakukannya, di sini kami tunjukkan cara konfigurasi IP address di Debian 10 yang memiliki codename Buster tersebut.

1. Pertama-tama pilih Settings pada virtual machine Debian 10 anda.

Setting IP Address Debian 10 Virtualbox

2. Pada menu Network, untuk opsi adapternya kita memilih Host-only Adapter seperti gambar dibawah ini. Alasan kenapa kita menggunakan Host-only Adapter adalah agar lebih mudah untuk mengatur IP address sesuai keinginan kita.

Setting IP Address Debian 10 Virtualbox

3. Setelah itu jalankan virtual machine Debian 10 anda kemudian silakan login sebagai root / administrator. Setelah itu edit file interfaces dengan cara menjalankan perintah ini:

nano /etc/network/interfaces

Setting IP Address Debian 10 Virtualbox

4. Hapus semua baris kode yang ada kemudian edit sampai kurang lebih seperti ini. Disini kita menggunakan IP statis guna mempermudah akses ke masing-masing layanan yang akan kita install nanti seperti web server, dns server, ftp server, samba server ataupun mail server. Disini kita membuat 3 IP address utama diantaranya 192.168.26.1 | 192.168.10.1 | 192.168.100.1.

Setelah itu simpan pengaturan interfaces dengan cara menekan tombol Ctrl + X kemudian Enter.

Setting IP Address Debian 10 Virtualbox

5. Langkah selanjutnya adalah merestart pengaturan interfaces anda dengan menjalankan perintah: service networking restart

Setting IP Address Debian 10 Virtualbox

6. Untuk mengecek apakah IP address sudah berubah sesuai yang kita setting, jalankan perintah ifconfig. Seperti pada gambar dibawah ini, IP address sudah terdeteksi dan berhasil diubah.

Setting IP Address Debian 10 Virtualbox

Itulah panduan cara konfigurasi IP address di Debian 10 yang bisa kami jelaskan. Selama ini Debian punya reputasi yang bagus sebagai distro Linux yang sangat stabil, bahkan lebih stabil daripada Ubuntu. Distro tersebut memang lebih mengutamakan stabilitas daripada penambahan fitur. Lain halnya dengan Ubuntu yang sering mengadopsi fitur-fitur terkini sehingga jumlah bug terus bertambah. Fitur-fitur itu jugalah yang menyebabkan Ubuntu membutuhkan spesifikasi hardware yang lebih powerful.

Dibutuhkan RAM setidaknya 4 GB dan ruang harddisk 25 GB untuk menjalankan Ubuntu versi desktop. Spesifikasi tersebut merupakan spesifikasi minimum yang disarankan. Jika dibandingkan dengan spesifikasi hardware untuk Debian seperti yang sudah dikemukakan di atas, selisihnya cukup besar. Jadi kalau anda punya komputer lama yang masih bisa berfungsi, atau membutuhkan sistem operasi yang stabil agar tidak direpotkan dengan berbagai bug yang terus bermunculan, maka Debian adalah distro Linux yang harus anda gunakan.

Leave a Reply

Send this to a friend