• Our Partners:

Google Bayar Penerbit Konten Berita $1 Miliar selama 3 tahun

Google Peringatkan Australia Bisa Kehilangan Layanan Pencarian Gratis

NESABAMEDIA.COM – Google memperingatkan pada Senin (17/8/2020) bahwa rencana pemerintah Australia untuk membuat raksasa digital membayar konten berita mengancam layanan pencarian gratis pengguna di Australia dan dapat mengakibatkan data mereka diberikan ke organisasi media.

Peringatan perusahaan yang berbasis di AS, yang terkandung dalam apa yang disebutnya “surat terbuka untuk warga Australia,” muncul seminggu sebelum konsultasi publik ditutup pada rancangan undang-undang yang akan membuat Google dan Facebook membayar untuk berita yang disedot dari perusahaan media komersial.

“Undang-undang yang diusulkan … akan memaksa kami untuk memberi Anda Google Penelusuran dan YouTube yang secara dramatis lebih buruk, dapat menyebabkan data Anda diserahkan ke bisnis berita besar, dan akan membahayakan layanan gratis yang Anda gunakan di Australia,” Google Direktur pelaksana Australia dan Selandia Baru Mel Silva menulis.

Baik Google dan Facebook mengutuk undang-undang yang diusulkan, yang dirilis bulan lalu dan bertujuan untuk berhasil di mana negara-negara lain telah gagal membuat perusahaan memberi kompensasi bisnis media untuk konten berita.

Pengawas persaingan Australia Rod Sims, ketua Komisi Persaingan dan Konsumen Australia, yang merancang undang-undang tersebut, mengatakan bahwa surat Google berisi informasi yang salah.

“Google tidak akan diminta untuk meminta biaya kepada warga Australia untuk penggunaan layanan gratisnya seperti Google Search dan YouTube, kecuali jika memilih untuk melakukannya,” kata Sims dalam sebuah pernyataan.

“Google tidak akan diminta untuk membagikan data pengguna tambahan apa pun dengan bisnis berita Australia kecuali jika ia memilih untuk melakukannya,” tambahnya.

Google kemudian mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa layanan gratis berisiko di Australia karena rancangan undang-undang itu “tidak dapat dijalankan”. Google mengatakan tidak bermaksud membebankan biaya kepada warga Australia untuk layanan tersebut.

Google juga mengatakan bahwa rancangan undang-undang mengharuskan platform untuk menyediakan data pengguna yang “melampaui tingkat berbagi data saat ini antara Google dan penerbit berita.”

Bendahara Australia Josh Frydenberg, menteri yang bertanggung jawab atas pengawas konsumen, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa rancangan undang-undang tersebut “tetap terbuka untuk konsultasi, memberikan kesempatan bagi perusahaan media dan platform digital untuk memberikan umpan balik” hingga 28 Agustus.

Dosen senior Swinburne University di media Belinda Barnet menggambarkan surat Google sebagai “latihan sinis” yang dirancang untuk “menakut-nakuti pengguna Google.”

“Saya tidak melihat ada gunanya dalam argumen mana pun,” katanya.

“Salah satu argumen yang paling ironis adalah bahwa mereka harus menyerahkan beberapa data ke organisasi berita – misalnya artikel mana yang telah dibaca orang dan berapa lama mereka telah membacanya – dan ini berasal dari pelanggar privasi utama dunia dan tentunya pengumpul data terbesar di dunia sedikit kaya, ”tambah Barnet.

Google telah memerangi pengawas konsumen Australia di dua bidang. Bulan lalu, pengawas meluncurkan tindakan pengadilan terhadap Google karena diduga menyesatkan pemegang akun tentang penggunaan data pribadi mereka.

Komisi tersebut menuduh bahwa Google menyesatkan jutaan warga Australia untuk mendapatkan persetujuan mereka dan memperluas cakupan informasi pribadi yang dikumpulkannya tentang aktivitas internet pengguna untuk menargetkan iklan. Google membantah tuduhan tersebut.

Leave a Reply

Send this to a friend