hakim tunda putusan larangan wechat di as amerika serikat

Hakim Setuju untuk Tunda Pembatasan WeChat oleh Pemerintah AS

NESABAMEDIA.COM – Seorang hakim telah menyetujui permintaan tunda dari sekelompok pengguna WeChat AS untuk menunda pembatasan pemerintah federal yang secara efektif dapat membuat aplikasi populer hampir tidak mungkin digunakan.

Dalam putusan ini tertanggal Sabtu, Hakim Hakim Laurel Beeler di California mengatakan tindakan pemerintah akan memengaruhi hak Amandemen Pertama pengguna, karena pelarangan efektif pada aplikasi akan menghapus platform komunikasi mereka.

WeChat adalah aplikasi yang berfokus pada perpesanan yang populer dengan banyak orang Amerika yang berbahasa Mandarin yang berfungsi sebagai jalur penyelamat bagi teman, keluarga, pelanggan, dan kontak bisnis di Tiongkok. Dimiliki oleh raksasa teknologi China Tencent.

Kelompok pengguna WeChat meminta perintah setelah Departemen Perdagangan AS mengatakan pada hari Jumat akan melarang WeChat dari toko aplikasi AS dan mencegahnya mengakses layanan internet penting di negara itu mulai Minggu pukul 11:59 malam.

Pada Senin pagi, WeChat masih tersedia untuk diunduh di toko aplikasi Apple dan Android.

Pemerintahan Trump telah menargetkan WeChat dan aplikasi milik China lainnya, TikTok, untuk masalah keamanan nasional dan privasi data, di titik nyala terbaru di tengah meningkatnya ketegangan antara Washington dan Beijing. Administrasi berpendapat bahwa data pengguna AS yang dikumpulkan oleh kedua aplikasi dapat dibagikan dengan pemerintah China.

Pada hari Sabtu, Presiden Donald Trump mengatakan dia mendukung kesepakatan yang diusulkan yang akan membuat TikTok bermitra dengan Oracle dan Walmart untuk membentuk perusahaan AS. Masih ada kemungkinan TikTok dapat dilarang di AS mulai 12 November jika kesepakatan tidak diselesaikan, di bawah pembatasan yang diberlakukan oleh Departemen Perdagangan.

Namun, pembatasan untuk melarang TikTok dari toko aplikasi di AS, mirip dengan yang dihadapi WeChat, ditarik kembali seminggu hingga 27 September setelah Trump mendukung kesepakatan TikTok terbaru berupa tunda putusan.

Pada hari Minggu, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengatakan kepada Fox News bahwa pemerintah akan memastikan bahwa berdasarkan kesepakatan TikTok-Oracle-Walmart, tidak ada data Amerika yang akan dimiliki oleh pemerintah China.

Dalam kasus WeChat, pengguna berpendapat bahwa gerakan yang menargetkan aplikasi all-in-one dengan pesan instan, media sosial, dan alat komunikasi lainnya akan membatasi kebebasan berbicara.

Dalam keputusannya, Beeler menemukan bahwa larangan WeChat “menghilangkan semua akses yang berarti ke komunikasi di komunitas penggugat,” dan bahwa keputusan itu akan menjadi kepentingan publik. Selain itu, bukti spesifik tentang WeChat yang menimbulkan ancaman keamanan nasional juga “sederhana,” tulisnya.

Pemerintah AS sebelumnya berpendapat bahwa mereka tidak akan membatasi kebebasan berbicara karena pengguna WeChat masih “bebas berbicara di platform alternatif yang tidak menimbulkan ancaman keamanan nasional”.

Gedung Putih tidak segera membalas permintaan untuk mengomentari perintah itu, tetapi Kerri Kupec, juru bicara Departemen Kehakiman, mengatakan departemen sedang meninjau perintah hakim.

Sengketa WeChat dan TikTok adalah upaya terbaru pemerintahan Trump untuk melawan pengaruh China. Sejak menjabat pada tahun 2017, Trump telah mengobarkan perang dagang dengan China, memblokir merger yang melibatkan perusahaan China, dan menghentikan bisnis perusahaan China seperti Huawei, pembuat ponsel dan peralatan telekomunikasi.

Leave a Reply

Send this to a friend