• Our Partners:

toko ponsel huawei di beijing, china tiongkok

Huawei Susul Samsung Sebagai Penjual Ponsel Pintar Terlaris

NESABAMEDIA.COM – Sebuah perusahaan riset teknologi mengungkapkan bahwa Huawei telah mengambil alih posisi Samsung sebagai penjual ponsel cerdas (smartphone) terbesar di dunia, karena pasar lokalnya di Tiongkok muncul dari pandemi coronavirus yang lebih baik daripada negara-negara lain.

Analis di Canalys mengatakan Kamis bahwa Huawei mengirim 55,8 juta perangkat pada kuartal kedua tahun 2020. Sementara angka itu turun 5% dibandingkan dengan tahun lalu, terjadi penurunan yang lebih kecil dari saingan Samsung, yang melihat penjualan ponsel pintar turun 30% menjadi 53,7 juta.

Huawei masih menghadapi sanksi pemerintah Amerika Serikat yang membatasi bisnis internasionalnya, tetapi telah mendominasi pasar domestik China, kata Canalys, yang memperkirakan bahwa pengiriman perusahaan di Tiongkok naik 8% pada periode April-Juni. China Daratan sekarang menyumbang 70% dari total penjualan ponsel pintar Huawei, katanya.

“Jika bukan karena COVID-19, itu tidak akan terjadi,” kata Analis Senior Ben Stanton. “Huawei telah mengambil keuntungan penuh dari pemulihan ekonomi Tiongkok untuk menyalakan kembali bisnis smartphone-nya.” Dia mencatat bahwa Samsung memiliki pangsa pasar yang sangat kecil di Cina, sementara pasar inti perusahaan Korea Selatan, termasuk AS, Eropa, Brasil, dan India, telah dirusak oleh wabah dan kuncian virus.

Sanksi yang ditujukan untuk melumpuhkan Huawei adalah bagian dari pertempuran global yang lebih luas antara AS dan China terkait teknologi dan perdagangan. Pembatasan itu berarti ponsel Huawei kini menghadapi kerugian yang berbeda di luar China karena mereka hanya dapat menjalankan versi open-source sistem operasi Google Android yang dilucuti dan tidak datang dengan aplikasi raksasa pencarian A.S. seperti Chrome, YouTube, dan Google Maps. Pengguna juga harus mengunduh aplikasi melalui toko aplikasi milik Huawei sendiri, bukan toko Google Play.

Di Cina, aplikasi buatan lokal populer untuk layanan seperti belanja dan olahpesan membantu mengisi celah itu.

Huawei mungkin tidak dapat mempertahankan posisi teratas karena ekonomi global pulih karena operator nirkabel semakin mewaspadai perangkatnya, kata perusahaan itu.

Ponsel Huawei sangat populer di Eropa dan Asia, tetapi sedikit yang dikenal di A.S., di mana perangkat switching telekomunikasi perusahaan telah secara efektif diblokir selama bertahun-tahun karena kekhawatiran itu dapat digunakan untuk memata-matai oleh para pemimpin komunis China.

Leave a Reply

Send this to a friend