• Our Partners:

Lebih Dekat Melihat Pengaturan Aplikasi Default Windows 11

Lebih Dekat Melihat Pengaturan Aplikasi Default Windows 11

NESABAMEDIA.COMPerilisan Windows 11 ke publik tinggal beberapa hari lagi. Nesabamedia.com pun telah membahas lebih dekat beberapa fitur dan fungsionalitas yang ada di sistem operasi baru ini. Seperti Search, Widgets, Start menu, Snap Layouts and Snap Groups, Taskbar, Quick Setting and Notifications, dan lainnya. Kali ini nesabamedia.com akan membahas soal pengaturan aplikasi default.

Dalam hal ini, kita akan melihat Windows 11 build 22000.184 yang dirilis ke kanal Beta beberapa waktu yang lalu, dan membandingkan dengan Windows 10 versi 21H1 build 19043.1237. Dan seperti yang sudah diketahui, Windows 11 masih dalam tahap pengembangan, sehingga bisa saja ada perubahan sewaktu-waktu yang dilakukan.

Di Windows 10, kemampuan untuk mengatur aplikasi default cukup mudah. Anda mendapatkan kategori seperti Email, Maps, Music Player, Foto Viewer, Video Player, dan browser Web. Anda dapat mengklik salah satu dari mereka untuk dijadikan aplikasi default. Saat ditampilkan daftar aplikasi yang memungkinkan untuk dipilih, anda juga mendapatkan label dengan teks “Direkomendasikan untuk Windows 10” di bawah aplikasi Microsoft seperti Microsoft Edge, Groove Music, dan banyak lagi. Aplikasi Microsoft ditampilkan di bagian atas daftar tetapi tidak ada yang lebih mencolok di luar itu.

Tentu saja, anda juga dapat memilih aplikasi default berdasarkan jenis file dan protokol, dan anda memiliki kemampuan untuk mengatur default berdasarkan aplikasi. Ini adalah antarmuka dan utilitas yang cukup berguna, terutama bagi pengguna yang memiliki banyak perangkat lunak yang terpasang pada perangkat mereka dan ingin menyesuaikan cara membuka setiap file.

Beralih ke Windows 11, situasinya benar-benar berbeda, dan sayangnya tidak dalam cara yang lebih baik. Di saat Microsoft telah menambahkan beberapa Search Bar yang berguna yang akan memudahkan untuk menyaring ekstensi dan asosiasi file, hal pertama yang akan anda perhatikan adalah bahwa Microsoft telah sepenuhnya menghapus kategori produktivitas. Sebagai gantinya, ruang itu telah diambil oleh UI “Set Defaults by App”, di mana anda dapat mengklik aplikasi tertentu dan kemudian memilih asosiasinya.

Ini berarti, pada dasarnya adalah bahwa jika anda ingin mengatur Google Chrome atau browser lain sebagai browser web default, Anda harus mengaturnya secara individual. Faktanya, ketika anda mencoba untuk mengganti aplikasi default dari yang direkomendasikan Microsoft ke aplikasi lain yang anda pilih, Microsoft akan menunjukkan kepada anda pemberitahuan tentang bagaimana anda seperti telah membuat kesalahan terbesar dalam hidup.

Tidak banyak lagi yang bisa dikatakan. Microsoft telah menambahkan beberapa Search Bar yang bagus tetapi menghilangkan kemampuan yang sangat berguna yang memungkinkan bahkan orang awam dan orang-orang yang tidak paham teknologi untuk mengatur aplikasi default mereka. Ini sangat kontras dengan apa yang dibanggakan Microsoft akan aksesibilitas di Windows 11. UI dan proses ini tidak dapat diakses sama sekali oleh seseorang yang tidak mengenal teknologi dengan baik. 

Mungkin ini adalah keputusan desain yang mengerikan yang harus dibatalkan nantinya. Dan yang paling buruk, ini adalah langkah yang sangat disengaja oleh Microsoft untuk mempromosikan aplikasi defaultnya sendiri dan mempersulit orang untuk menetapkan aplikasi pilihan mereka sendiri sebagai default. Diyakini bahwa ini adalah skenario terakhir mengingat fakta bahwa itu telah menghilangkan kegunaan tanpa menawarkan pengganti yang tepat.

Perubahan ini tidak hanya berdampak pada pengguna akhir, tetapi juga vendor aplikasi. Sekarang, mereka harus bergantung sepenuhnya pada pengguna untuk mengatur secara manual, mengubah aplikasi default untuk setiap asosiasi file. Ada reaksi besar-besaran terhadap keputusan ini dari perusahaan saingan juga. 

Bahkan hal ini telah menyebabkan Mozilla merekayasa balik kode Microsoft sendiri untuk Edge agar mengatur Firefox sebagai browser default di Windows. Pengembang lain sedang membangun alat yang memaksa Windows untuk melewati aplikasi default, terutama soal browser web. 

Kemungkinan besar nantinya pesaing Microsoft lainnya akan mengikuti juga, kecuali Microsoft memutuskan untuk meningkatkan UI-nya atau memasang opsi ini sepenuhnya. Tapi jika Microsoft terus bersikukuh, bisa saja saingannya nanti membawanya masalah ini ke pengadilan karena masalah antimonopoli.

Secara keseluruhan, tidak ada yang positif untuk dikatakan tentang pengaturan aplikasi default di Windows 11. Ini benar-benar kontra-intuitif dengan desain yang berpusat pada manusia. Banyak pengguna sangat berharap Microsoft memikirkan kembali dampak dari apa yang dilakukannya di sini. Kebijakan seperti ini akan mengikis kepercayaan publik, seperti yang telah kita lihat di masa lalu dengan pembaruan Windows dan apa yang sudah terjadi di Windows 10.

Download berbagai jenis aplikasi dan games terbaru secara gratis hanya di Nesabamedia.com:

Download Software Windows

Download Aplikasi Android

Download Driver Printer

Download Sistem Operasi

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Send this to a friend