LinkedIn Logo Layoff NASDAQ Stock Exchange

LinkedIn Berencana Merumahkan Nyaris 1000 Karyawan

NESABAMEDIA.COM – Adalah sebuah ironi di atas ironi ketika platform LinkedIn — situs media sosial bagi para profesional kerah putih — mengumumkan bahwa mereka memberhentikan atau merumahkan 960 karyawan.

Dalam memo terbuka dari CEO LinkedIn Ryan Roslansky kepada karyawannya, yang diterbitkan di platform, ia menulis, “LinkedIn tidak kebal terhadap dampak pandemi global. Bisnis Talent Solutions kami terus terkena dampak karena semakin sedikit perusahaan, termasuk kami, yang perlu merekrut pada volume yang sama dengan yang mereka lakukan sebelumnya. ”

Dalam memo tersebut, belum jelas apakah keputusan LinkedIn benar-benar memberhentikan dalam artian memecat atau hanya merumahkan karyawan saja.

Roslansky mengatakan dalam catatan bahwa LinkedIn, mirip dengan banyak perusahaan lain, sedang berusaha beradaptasi dengan lingkungan baru dan berbeda ini dan perlu “membuat beberapa keputusan sulit.” Dalam keinginan untuk menawarkan transparansi kepada tenaga kerjanya, Roslansky menawarkan, “Setelah berminggu-minggu berdiskusi dan berunding, tim eksekutif dan saya telah membuat keputusan yang sangat sulit untuk mengurangi atau merumahkan sekitar 960 karyawan, atau sekitar 6% dari basis karyawan kami, di seluruh Global kami. Organisasi Penjualan dan Akuisisi Bakat. ”

Chris Russell, direktur pelaksana RecTech Media dan 20 tahun lebih pakar dalam merekrut teknologi dan papan kerja mengatakan, “PHK di LinkedIn tidak mengejutkan mengingat fakta bahwa ribuan perekrut telah kehilangan pekerjaan mereka karena pandemi Covid-19.” Russell menunjukkan bahwa sebagian besar pendapatan platform media sosial berasal dari perekrut yang membeli langganan dan lowongan pekerjaan yang mahal. Dengan lebih sedikit perekrut, katanya, “Mereka memiliki lebih sedikit orang untuk dijual sekarang.”

Russell memperhatikan bahwa pengurangan dalam ruang dewan kerja “telah terjadi selama berbulan-bulan sejak dimulai dengan PHK ZipRecruiter pada akhir Maret.” ZipRecruiter, yang iklannya mendominasi acara radio dan podcast untuk sementara waktu, memberhentikan hampir 500 karyawan, menurut Wall Street Journal — mewakili lebih dari 30% tenaga kerjanya.

Pada saat itu, Ian Siegel, CEO dewan kerja mengatakan, “Basis pelanggan kami terlihat seperti ekonomi AS berdasarkan ukuran, geografi, dan industri.” Siegel menambahkan, “Ekonomi AS sedang sakit dan kami menyesal harus melakukan apa yang diperlukan untuk memastikan kami ada di sana untuk kisah hebat Amerika yang akan datang.”

Leave a Reply

Send this to a friend