Microsoft Perlakukan Windows 11 Sebagai Produk Yang Belum Jadi

Microsoft Perlakukan Windows 11 Sebagai Produk Yang Belum Jadi

Windows 11 telah diluncurkan ke publik awal bulan ini, tetapi jika anda telah mengunduh dan memasangnya, anda masih belum mendapatkan produk akhir, karena Microsoft terus menambahkan fitur baru.

Inilah trend yang sedang terjadi dalam dunia teknologi sekarang ini, di mana ketika sebuah sistem operasi diluncurkan, kebanyakan masih belum berupa produk final, masih akan ada beberapa pembaruan yang diluncurkan setelahnya untuk mengatasi beberapa masalah yang muncul. Perubahan besar atau fitur baru, biasanya disiapkan sebagai Service Pack (Paket Layanan), dan pembaruan utama. 

Dengan kecepatan internet yang semakin kencang, bahkan untuk pengguna rumahan, pembuat sistem operasi seperti Microsoft telah mengeluarkan pembaruan yang lebih besar untuk sistem operasi mereka, dan Windows 10 sebagian besar telah membuka jalan bagi sistem operasi untuk mendapatkan beberapa pembaruan besar, untuk memberikan fitur atau perubahan baru.

Dalam banyak hal, ini adalah yang terbaik. Windows 10 yang banyak dari kita gunakan saat ini sangat berbeda dari Windows 10 yang diluncurkan lima tahun lalu, dan pada saat itu Microsoft telah menambahkan beberapa fitur baru yang benar-benar berguna (meski juga merusak beberapa hal lainnya).

Jadi, ini kemungkinan juga akan terjadi pada Windows 11, di mana Microsoft akan terus memperbarui dan meningkatkan sistem operasi itu seiring berjalannya waktu. Namun, kelemahannya adalah, setidaknya untuk saat ini, membuat Windows 11 terasa benar-benar sebuah produk yang belum selesai.

Pembaruan Belum Siap

Meskipun hal semacam ini telah dilakukan Microsoft sebelumnya, mengapa Windows 11 terasa seperti sebuah produk yang sedang dalam tahap pengembangan, padahal Windows 10 tidak? Ada beberapa faktor yang berperan di sini.

Sebagai permulaan, ketika Windows 10 keluar, itu mewakili perubahan besar dari pendahulunya yang banyak mendapatkan kritikan yakni, Windows 8.1. Itu berarti tampilan dan nuansa baru untuk sistem operasi. Microsoft sangat ingin menjauhkan diri dari era Windows 8 sebanyak mungkin, dan bahkan untuk memberikan kesan sebuah lompatan yang besar, mereka melewatkan ‘Windows 9’.

Microsoft juga menjelaskan sejak awal bahwa itu akan memperbarui Windows 10 secara teratur, bahkan mengatakan bahwa itu akan menjadi versi terakhir dari Windows. Jadi, ketika pembaruan besar itu mulai berdatangan, rasanya seperti bagian dari rencana yang memang telah diatur sedemikian rupa.

Mengingat janji Windows 10 menjadi yang terakhir, banyak orang terkejut ketika Windows 11 diumumkan. Dan seperti yang telah nesabamedia.com tunjukkan dalam sejumlah ulasan soal Windows 11 sebelumnya, sistem operasi tidak terasa seperti lompatan besar dari Windows 10 sejauh ini.

Yang lebih buruk adalah terlihat adanya petunjuk dari aplikasi dan fitur baru yang sedang dalam proses, termasuk aplikasi Notepad yang baru, salah satu alat paling ikonik di Windows.

Desain baru untuk Notepad tampaknya tidak sengaja dibocorkan oleh seorang karyawan Microsoft. Meskipun ini bukan perubahan desain utama, ini membuatnya lebih sesuai dengan aplikasi bawaan lainnya di Windows 11.

Tentu saja, ini menimbulkan pertanyaan mengapa desain baru tidak disertakan dalam Windows 11 untuk diluncurkan. Sebagai gantinya, sistem operasi diluncurkan dengan beberapa aplikasi dengan tampilan baru, sementara yang lain tetap sama, memberikan perilisan sistem operasi baru itu sedikit kesan terburu-buru.

Dilaporkan juga bahwa aplikasi Your Phone, yang memungkinkan anda berinteraksi dengan smartphone (seperti melihat dan membalas pesan teks) akan segera didesain ulang.

Meskipun ini adalah berita yang disambut baik, ini sekali lagi mengarah pada anggapan bahwa Windows 11 diluncurkan terlalu dini. Sangat disayangkan, karena Windows 11 adalah sistem operasi yang layak, tetapi pendekatan kerja-dalam-proses Microsoft mulai merusak kerja keras yang dilakukan untuk membuat OS tersebut.

Dengan beberapa perubahan terbesar Windows 11, seperti dukungan aplikasi Android ke Microsoft Store, juga tidak diketahui kapan akan tersedia, sehingga akan ada peningkatan jumlah orang yang akan mulai merasa bahwa sistem operasi baru ini masih belum matang. Itu pada dasarnya bukan sesuatu yang Microsoft inginkan.

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Send this to a friend