Kantor Apple di Fifth Avenue Store di New York - Software Anti-Pelacakan di iPhone

Apple Tunda Peluncuran Fitur Anti-Pelacakan di iPhone

NESABAMEDIA.COM – Apple menunda fitur privasi baru berupa anti-pelacakan di versi berikutnya dari sistem operasi iPhone yang akan mempersulit pembuat aplikasi untuk melacak orang secara online untuk membantu menjual iklan digital.

Keputusan yang diuraikan Kamis memengaruhi iOS 14, yang diharapkan akan dirilis sebagai peningkatan perangkat lunak gratis untuk sekitar satu miliar pengguna iPhone akhir bulan ini. Apple bermaksud iOS 14 untuk secara otomatis memblokir pelacakan segera setelah keluar, tetapi perusahaan sekarang mengatakan akan menahan alat tersebut hingga awal tahun depan.

Pengamanan yang sama seharusnya ada di sistem operasi berikutnya untuk iPad dan Apple TV juga.

Fitur tersebut akan mengharuskan aplikasi untuk secara eksplisit meminta izin pengguna untuk mengumpulkan dan berbagi data tentang perilaku online mereka melalui kode unik yang mengidentifikasi setiap iPhone. Persyaratan tersebut menimbulkan kekhawatiran bahwa kebanyakan orang akan memblokir pelacakan, sehingga mempersulit aplikasi gratis untuk menjual iklan yang menghasilkan sebagian besar pendapatan mereka.

Saat ini, aplikasi secara otomatis diberi kode pelacakan kecuali pengguna iPhone dan perangkat Apple lainnya mengalami kesulitan ekstra untuk mengubah kontrol privasi mereka sendiri.

Facebook, yang menjalankan jaringan iklan digital terbesar di belakang Google, pekan lalu memperingatkan bahwa fitur privasi baru di iOS 14 mengancam akan memberikan pukulan besar bagi banyak aplikasi pada saat mereka sedang berjuang di tengah resesi yang dipicu oleh virus corona.

Meskipun Apple menunda alat anti-pelacakan baru di iPhone, perusahaan Cupertino, California, menekankan bahwa itu tidak boleh ditafsirkan sebagai tanda mundur dari komitmennya yang blak-blakan untuk melindungi privasi pelanggannya sebagai “hak fundamental.”

“Kami ingin memberi waktu yang dibutuhkan pengembang untuk membuat perubahan yang diperlukan” pada aplikasi dan model periklanan, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Penundaan Apple mengecewakan mereka yang mencoba memerangi pengawasan digital yang melekat pada pelacakan online, kata Craig Danuloff, CEO The Privacy Co., yang baru-baru ini memperkenalkan aplikasi privasinya sendiri untuk membantu melindungi pengguna iPhone dari pengintaian.

“Penundaan ini hanya dapat dilihat sebagai merugikan jutaan pengguna yang sama sekali tidak memahami tingkat pelacakan yang sedang terjadi,” kata Danuloff.

Leave a Reply

Send this to a friend