• Our Partners:

Google Bayar Penerbit Konten Berita $1 Miliar selama 3 tahun

Australia Atur Hukum Pembayaran Berita untuk Facebook dan Google

NESABAMEDIA.COM – Penulis undang-undang Australia diusulkan untuk membuat Facebook dan Google melakukan pembayaran berita jurnalisme, Kamis (17/9/2020). Pihaknya mengatakan draf undang-undang akan diubah untuk menghilangkan beberapa kekhawatiran raksasa digital, tetapi tetap tidak berubah secara fundamental.

Regulator perdagangan adil Australia Rod Sims, ketua Komisi Persaingan dan Konsumen Australia, mengatakan dia akan memberikan draf terakhir undang-undang tersebut untuk membuat Facebook dan Google membayar perusahaan media Australia atas konten berita yang mereka gunakan pada awal Oktober.

Facebook telah memperingatkan mungkin memblokir konten berita Australia daripada membayarnya.

Google telah mengatakan undang-undang yang diusulkan akan mengakibatkan “Google Penelusuran dan YouTube yang secara dramatis lebih buruk”, menempatkan layanan gratis dalam risiko dan dapat menyebabkan data pengguna “diserahkan ke bisnis berita besar”.

Sims mengatakan dia sedang mendiskusikan draf RUUnya dengan platform media sosial AS. Itu bisa diperkenalkan ke Parlemen pada akhir Oktober.

“Google memiliki kekhawatiran tentang hal itu, beberapa di antaranya adalah mereka tidak menyukainya, yang lainnya adalah hal-hal yang dengan senang hati kami akan lakukan dengan mereka,” kata Sims dalam webinar yang diselenggarakan oleh The Australia Institute, sebuah pemikir independen -tangki.

“Kami akan membuat perubahan untuk mengatasi beberapa masalah itu – tidak semua, tapi beberapa,” kata Sims.

Di antara kekhawatiran tersebut adalah ketakutan bahwa di bawah apa yang disebut Kode Tawar Media Berita, bisnis berita “akan dapat mengendalikan algoritme mereka,” kata Sims.

“Kami akan terlibat dengan mereka dan mengklarifikasi agar tidak mungkin bisnis media berita dapat mengganggu algoritme Google atau Facebook,” kata Sims.

Dia mengatakan dia juga akan mengklarifikasi bahwa platform tidak perlu mengungkapkan lebih banyak data tentang pengguna daripada yang sudah mereka bagikan.

“Tidak ada dalam kode yang memaksa Google atau Facebook untuk membagikan data dari individu,” kata Sims.

Sims tidak siap untuk menegosiasikan “inti” kode, yang dia gambarkan sebagai “potongan perekat yang menyatukan kode, yang membuatnya bisa diterapkan”.

Ini termasuk seorang arbiter untuk mengatasi ketidakseimbangan tawar-menawar antara raksasa teknologi dan bisnis berita. Jika platform dan outlet berita tidak dapat mencapai kesepakatan tentang harga, arbiter akan ditunjuk untuk membuat keputusan yang mengikat.

Aspek inti lainnya adalah klausul non-diskriminasi untuk mencegah platform memprioritaskan Australian Broadcasting Corp. dan Special Broadcasting Service milik negara Australia, yang konten beritanya akan tetap gratis.

Sims mengatakan dia tidak tahu apakah Facebook akan bertindak atas ancamannya dan memblokir berita Australia, tetapi dia menduga hal itu akan “melemahkan” platform tersebut.

Spanyol dan Prancis dan keduanya gagal membuat Facebook dan Google membayar berita melalui undang-undang hak cipta. Sims mengatakan dia telah berbicara tentang pendekatan Australia melalui hukum perdagangan yang adil kepada regulator di Amerika Serikat dan Eropa.

“Mereka semua bergulat dengan masalah yang sama,” kata Sims.

Leave a Reply

Send this to a friend