• Our Partners:

Kantor Toko Softbank di Tokyo Jepang

Keuntungan SoftBank Meningkat Selama Pandemi COVID-19

NESABAMEDIA.COM – Raksasa teknologi Jepang SoftBank Group Corp. mengungkapkan pada hari Selasa (11/8/2020) bahwa keuntungan perusahaannya naik 12% pada April-Juni dari tahun sebelumnya karena investasinya menambah pundi-pundi, termasuk penjualan sahamnya di operator AS T-Mobile.

SoftBank yang berbasis di Tokyo, Selasa, melaporkan laba fiskal kuartal pertama sebesar 1,2 triliun yen ($ 11,5 miliar), naik dari 1,1 triliun yen pada tahun fiskal sebelumnya.

Penjualan kuartalan turun tipis 2% menjadi 1,45 triliun yen ($ 13,7 miliar).

SoftBank, yang grupnya termasuk operator yang memperkenalkan iPhone ke Jepang, mengatakan pihaknya telah menopang cadangan kasnya.

Chief Executive Masayoshi Son mengatakan perusahaan telah mengumpulkan dalam beberapa bulan hampir semua 4,5 triliun yen ($ 41 miliar) yang telah dijanjikan pada bulan Maret untuk dicapai dalam waktu satu tahun.

Tetapi dia mengakui kekhawatiran tentang gelombang kedua atau ketiga dari pandemi virus korona.

Perusahaan membandingkan krisis dengan masa-masa sulit Depresi Hebat di akhir 1920-an dan awal 1930-an.

SoftBank mengumumkan bulan lalu bahwa mereka sedang menyiapkan anak perusahaan baru untuk melakukan tes virus korona dan akan mulai memberikannya terlebih dahulu kepada karyawan dan anggota tim bisbol profesional SoftBank Hawks.

SoftBank mendapat dukungan dari merger operator AS Sprint dengan T-Mobile, kesepakatan yang sedang dikerjakan selama beberapa tahun yang akhirnya selesai pada bulan April. Itu berarti Sprint tidak lagi menjadi bagian dari grup atau penghasilan SoftBank.

Perusahaan lain dalam SoftBank fold termasuk perusahaan “Internet of Things” dari Inggris, Arm dan Brightstar Corp., penyedia layanan nirkabel AS. Robot humanoid Pepper juga merupakan produk SoftBank.

SoftBank juga mendapat keuntungan dari investasi Vision Fund, karena menjual sebagian dari portofolio globalnya, dan harga saham dari kepemilikannya pulih, katanya.

Analis terus-menerus menyatakan keraguan tentang beberapa investasi. Tetapi bahkan perusahaan berbagi ruang kantor global WeWork mungkin melakukan lebih baik dari yang diharapkan berkat perluasan kerja jarak jauh.

WeWork baru saja dibuka di lokasi baru di Jepang, di utara Sendai. Ini sudah beroperasi di Tokyo, serta Nagoya, Fukuoka, dan daerah perkotaan lainnya di Jepang.

SoftBank mencatat kerugian di tahun fiskal yang berakhir di bulan Maret. Itu tidak memberikan proyeksi untuk tahun fiskal saat ini yang berakhir pada Maret 2021.

Son mengatakan dalam konferensi pers online bahwa perusahaan itu menentang para penentang, termasuk analis dan reporter yang telah bertahun-tahun memperkirakan bahwa SoftBank akan runtuh.

“Pertahanan adalah pelanggaran terbaik,” katanya sambil menunjukkan foto-foto samurai yang berperang.

Dia mengatakan perusahaan telah mengumpulkan uang tunai, utangnya menurun dan visi lamanya tentang pergeseran digital global benar dan ditekankan oleh wabah virus.

“Nilai investor kita sedang naik,” ujarnya.

Leave a Reply

Send this to a friend