Mengupas Jenis Teknologi Panel Layar Mini-LED, Quantum Dot dan MicroLED

Mengupas Jenis Teknologi Panel Layar: Mini-LED, Quantum Dot dan MicroLED (Part 2)

Setelah di artikel sebelumnya nesabamedia.com membahas secara mendalam mengenai teknologi panel layar LED dan OLED, kali ini akan melanjutkan teknologi panel layar lainnya yakni Mini-LED, Quantum Dot dan MicroLED.

Mini-LED

Pada bagian LCD, kita melihat bagaimana teknologi dapat bervariasi berdasarkan perbedaan pada lapisan kristal cair. Mini-LED, mencoba untuk meningkatkan kontras dan kualitas gambar pada tingkat cahaya latar.

Lampu latar pada LCD konvensional hanya memiliki dua mode operasi, yakni On dan Off. Ini berarti bahwa layar harus bergantung pada lapisan kristal cair untuk memblokir cahaya secara memadai dalam tampilan yang lebih gelap. Jika gagal dalam melakukan hal tersebut, maka akan menghasilkan tampilan yang menghasilkan warna abu-abu ketimbang warna hitam yang seharusnya.

Beberapa layar perangkat, telah mengadopsi pendekatan yang lebih baik baru-baru ini. Mereka membagi lampu latar menjadi zona LED. Ini kemudian dapat dikontrol secara individual, baik diredupkan atau dimatikan sepenuhnya. Akibatnya, tampilan ini menghasilkan tingkat warna hitam yang lebih dalam dan kontras yang lebih tinggi. Perbedaannya segera terlihat dalam adegan gambar yang lebih gelap.

Teknik ini, yang dikenal sebagai peredupan lokal, telah ada di mana-mana di televisi LCD kelas atas. Namun, hingga saat ini, tampaknya masih belum layak untuk layar yang lebih kecil seperti yang ditemukan di laptop atau smartphone. Dan bahkan di perangkat yang lebih besar seperti monitor dan TV, anda berisiko tidak memiliki zona peredupan yang cukup.

Seperti namanya, ini secara signifikan lebih kecil daripada LED yang anda temukan di lampu latar konvensional. Lebih khusus lagi, setiap mini-LED hanya berukuran 0,008 inci atau 200 mikron.

Quantum Dot

Teknologi Quantum Dot atau titik kuantum kini menjadi semakin umum. Biasanya Quantum Dot diposisikan sebagai titik penjualan utama bagi banyak televisi kelas menengah. Anda mungkin juga mengetahuinya dengan singkatan pemasaran Samsung: QLED. Mirip dengan mini-LED, namun ini bukan teknologi panel baru yang mengalami perubahan secara radikal. Sebaliknya, tampilan Quantum Dot pada dasarnya adalah LCD konvensional dengan lapisan tambahan yang diapit di antaranya.

LCD tradisional melewatkan cahaya putih melalui beberapa filter untuk mendapatkan warna tertentu. Pendekatan ini bekerja dengan baik, tetapi hanya sampai titik tertentu.

Banyak jenis tampilan lama yang mampu sepenuhnya mencakup gamut warna RGB (sRGB) , yang merupakan sebuah standar yang telah berusia puluhan tahun. Namun, hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk gamut yang lebih luas seperti DCI-P3. Cakupan yang terakhir penting karena itulah gamut warna yang dominan digunakan dalam konten HDR.

Jadi bagaimana Quantum Dot bisa dimanfaatkan? Teknologi ini pada dasarnya adalah kristal kecil yang memancarkan warna ketika anda menyinari sinar biru atau ultraviolet. Inilah sebabnya mengapa tampilan Quantum Dot menggunakan lampu latar biru, bukan putih.

Tampilan Quantum Dot berisi miliaran kristal nano yang tersebar di film berukuran tipis. Kemudian, ketika lampu latar dihidupkan, kristal ini mampu menghasilkan warna hijau dan merah yang sangat spesifik. Warna yang tepat tergantung pada ukuran kristal itu sendiri.

Saat dikombinasikan dengan filter warna LCD tradisional, Quantum Dot dapat mencakup persentase spektrum cahaya tampak yang lebih besar. Sederhananya, anda mendapatkan warna yang lebih kaya dan akurat, yang cukup untuk menghadirkan pengalaman HDR yang memuaskan. Dan karena kristal memancarkan cahayanya sendiri, anda juga mendapatkan peningkatan kecerahan yang nyata dibandingkan dengan LCD tradisional.

Namun, teknologi Quantum Dot tidak meningkatkan pada permasalahan LCD lainnya seperti kontras dan sudut pandang. Untuk itu, anda harus menggabungkannya dengan peredupan lokal atau teknologi Mini-LED. Dan sampai mereka benar-benar telah menjadi matang nantinya, anda tidak akan menemukan tampilan Quantum Dot yang dapat menyaingi OLED dalam semua aspek.

MicroLED

MicroLED adalah jenis tampilan terbaru dalam daftar ini dan, seperti yang anda harapkan, juga yang paling menarik. Sederhananya, tampilan microLED menggunakan LED yang bahkan lebih kecil daripada yang digunakan pada lampu latar mini-LED. Sementara kebanyakan mini-LED berukuran sekitar 200 mikron, microLED hanya berukuran 50 mikron. Untuk konteksnya, rambut manusia tebalnya tidak lebih dari 75 mikron.

Ukurannya yang kecil berarti anda dapat membuat seluruh tampilan hanya dari microLED. Hasilnya adalah layar yang bisa memancarkan seperti OLED, tetapi tanpa kekurangan dari komponen organik teknologi tersebut. Tidak ada lampu latar juga, sehingga setiap piksel dapat dimatikan sepenuhnya untuk mewakili warna hitam. Secara keseluruhan, teknologi ini memberikan rasio kontras yang sangat tinggi dan sudut pandang yang lebar.

Kecerahan adalah aspek lain di mana microLED berhasil melampaui teknologi yang ada. Bahkan layar OLED kelas atas di pasaran saat ini, misalnya, mencapai 2.000 nits. Di sisi lain, produsen mengklaim bahwa microLED dapat memberikan output kecerahan puncak 10.000 nits.

MicroLED adalah satu-satunya teknologi layar yang mengungguli teknologi layar lainnya di hampir segala hal, tetapi produk konsumen masih baru akan tersedia beberapa tahun lagi.

Layar MicroLED juga bisa modular. Bahkan beberapa demonstrasi teknologi paling awal membuat produsen membuat Video Wall raksasa menggunakan kisi panel microLED yang lebih kecil.

Hampir pasti bahwa tampilan microLED akan menjadi lebih mudah diakses dan lebih murah di tahun-tahun mendatang. 

Sebelumnya : Mengupas Jenis Teknologi Panel Layar: LCD dan OLED (Part 1)

Leave a Reply

Send this to a friend