Pemerintah Amerika Batalkan Kontrak JEDI Dengan Microsoft Senilai 140 Triliun

Pemerintah Amerika Batalkan Kontrak JEDI Dengan Microsoft Senilai 140 Triliun

NESABAMEDIA.COMMicrosoft pada bulan Oktober 2019 silam memenangkan kontrak JEDI Cloud senilai USD10 miliar atau sekitar Rp140 triliun dari Pentagon. Namun sayangnya Microsoft belum bisa memulai pengerjaan perombakan infrastruktur IT militer Amerika karena kalah dalam masalah litigasi yang berulang dari Amazon. Pada akhirnya, Pentagon pun hari ini mengumumkan bahwa kontrak yang telah dimenangkan Microsoft tersebut batal. 

“Dengan adanya perubahan lingkungan teknologi, menjadi jelas bahwa kontrak JEDI Cloud yang telah lama tertunda dengan Microsoft, tidak lagi memenuhi persyaratan untuk mengisi kesenjangan kemampuan Departemen Pertahanan (DoD),” ungkap juru bicara DoD mengenai pembatalan kontrak tersebut. 

Selain pembatalan kontrak senilai Rp140 triliun itu, DoD mengungkapkan bahwa pihaknya akan mengambil langkah pendekatan multi-cloud di masa mendatang. 

“Departemen bermaksud untuk mencari proposal dari sejumlah sumber terbatas, yaitu Microsoft Corporation dan Amazon Web Services, karena riset pasar yang ada menunjukkan bahwa kedua vendor itu adalah satu-satunya Penyedia Layanan Cloud yang mampu memenuhi persyaratan Departemen,” tambahnya. 

Berikut detail dari press release yang dikeluarkan oleh Departemen Pertahanan Amerika.

“Hari ini, Departemen Pertahanan membatalkan permintaan Cloud Joint Enterprise Defense Infrastruktur (JEDI) dan memulai prosedur pemutusan kontrak. Departemen telah menentukan bahwa, karena persyaratan yang berkembang, peningkatan percakapan cloud dan kemajuan industri, kontrak JEDI Cloud tidak lagi memenuhi kebutuhannya. 

Departemen terus memiliki kesenjangan kemampuan cloud yang belum terpenuhi untuk seluruh perusahaan, layanan cloud komersial di ketiga tingkat klasifikasinya yang bekerja secara taktis dalam skala besar. Kebutuhan ini hanya meningkat dalam beberapa tahun terakhir dengan upaya seperti Joint All Domain Command and Control (JADC2) dan inisiatif Artificial Intelligence and Data Acceleration (ADA). 

JEDI dikembangkan di saat kebutuhan Departemen berbeda dan teknologi CSP dan komunikasi cloud kami kurang matang. Mengingat inisiatif baru seperti JADC2 dan ADA, evolusi ekosistem cloud dalam Departemen dan perubahan persyaratan pengguna untuk memanfaatkan beberapa lingkungan cloud untuk menjalankan misi, lanskap kami telah maju dan cara baru di depan adalah dijamin untuk mencapai dominasi dalam domain perang tradisional dan non-tradisional. 

Bersamaan dengan pembatalan Jedi, Departemen Pertahanan mengumumkan niatnya untuk sebuah upaya yang baru. Joint Warfighter Cloud Capability (JWCC) akan menjadi kontrak multi-cloud atau multi vendor. Departemen bermaksud untuk mencari proposal dari sejumlah sumber terbatas, yaitu Microsoft dan Amazon.

Namun, seperti yang tercantum dalam Pemberitahuan Pra-Permohonan, Departemen akan segera terlibat dengan industri dan melanjutkan riset pasarnya untuk menentukan apakah CSP berskala besar lain yang berbasis di Amerika juga dapat memenuhi persyaratan atau tidak. Jika demikian, Departemen juga akan bernegosiasi dengan perusahaan-perusahaan tersebut.”

Leave a Reply

Send this to a friend