Resmi! Facebook Ganti Nama Jadi Meta

Resmi! Facebook Ganti Nama Jadi Meta

Facebook akhirnya resmi punya nama baru. Namun perlu dicatat yang mengalami perubahan itu bukanlah nama aplikasi jejaring sosialnya, tapi perusahaannya. Pada konferensi tahunan Connect pada hari Kamis kemarin, CEO Mark Zuckerberg mengumumkan bahwa Facebook sebagai perusahaan, telah ganti nama menjadi Meta.

Ganti nama ini dimaksudkan untuk membangkitkan fokus baru dalam membangun metaverse, yang dibayangkan Meta sebagai evolusi alami internet di mana pengguna berinteraksi menggunakan semua jenis perangkat mulai dari AR hingga VR dan bahkan ponsel Android.

Ini juga dimaksudkan untuk memisahkan perusahaan dari aplikasi media sosial mereka, dan dengan lebih baik menarik berbagai platform dan proyek yang melibatkan Meta di luar Facebook. Selama presentasi, Zuckerberg berbicara tentang bagaimana perusahaan telah berkembang lebih dari sekadar aplikasi media sosial dan telah bertransisi menjadi perusahaan yang berfokus pada menghubungkan orang, baik melalui WhatsApp, Instagram, atau platform VR-nya dengan Oculus Quest 2 yang populer.

Perubahan nama mengikuti langkah serupa yang dilakukan oleh Google pada tahun 2015 ketika melakukan restrukturisasi dan menetapkan Alphabet sebagai perusahaan induknya sendiri dalam upaya membuat bisnis perusahaan “lebih bersih dan lebih akuntabel.” Namun, Zuckerberg tidak mengumumkan perubahan besar apa pun pada bisnisnya dengan adanya rebranding ini.

“Ada pelaporan keuangan dan pelaporan segmen. Ada mereknya. Akan ada sistem akun. Kami tidak membuat perubahan hari ini sebagai bagian dari itu. Itu mungkin sesuatu yang akan saya pertimbangkan di masa depan, tetapi saya tidak berpikir itu adalah sesuatu yang akan segera terjadi,” ungkap Zuck.

Zuckerberg berbicara tentang perubahan pelaporan ini selama pendapatan kuartal ketiga perusahaan baru-baru ini di mana dia menyatakan bahwa Reality Labs, yang bertanggung jawab atas pengembangan VR atau AR perusahaan, akan dilaporkan secara terpisah dari produk perusahaan lainnya. Ini akan memungkinkan investor untuk melacak kemajuan yang dibuat dengan lebih baik karena Meta terus memajukan pengalaman ini.

Dengan peluncuran seperti Ray-Ban Stories yang baru dan komitmennya yang semakin besar terhadap pengalaman VR/AR dan metaverse, Meta memang telah tumbuh menjadi perusahaan yang jauh berbeda dari sebelumnya.

Meskipun demikian, Meta terus menghadapi berbagai pertempuran anti-monopoli yang tidak dapat diperbaiki dengan perubahan nama sederhana, bahkan jika itu mempermudah pemisahan perusahaan dari aplikasi Facebook. Masalah baru-baru ini telah menargetkan aplikasi Meta lainnya, Instagram, dan efek berbahaya yang ditimbulkannya pada kalangan pengguna remaja, dan tampaknya perusahaan masih memiliki pekerjaan yang masih harus terus diselesaikan untuk membersihkan hal-hal negatif di sekitar platformnya.

Leave a Reply

Send this to a friend