• Our Partners:

kantor baru vivo smartphone di shenzhen china

Vivo Bangun Kantor Baru Megah di Pusat Shenzhen

NESABAMEDIA.COM – Merek ponsel pintar nomor dua di China, Vivo Mobile Communications Co., mendirikan kantor megah nan tinggi di Shenzhen untuk menampung pekerja di kantor pusatnya pada masa depan Proses kontruksi kantor baru Vivo ini menjadi penanda bahwa sektor teknologi yang sedang berkembang pesat di negara itu.

Dijadwalkan untuk selesai pada tahun 2025, kantor produsen gadget ini dirancang oleh NBBJ, arsitek di balik kemegahan Kampus Silicon Valley milik Samsung dan Amazon Spheres di Seattle. Tingginya mencapai 32 ​​lantai dan bakal mampu menampung 5.800 pekerja. Bangunan baru akan menampilkan toko utama Vivo, taman-taman dalam ruangan di setiap lantai dan eksterior spiral dengan kaca yang dapat menaungi sendiri, menurut firma arsitektur.

Vivo bergabung dengan beberapa pihak seperti Tencent Holdings Ltd. dan ByteDance Ltd. dalam membelanjakan uang besar untuk ruang kantor baru – sebagian besar di pusat teknologi Shenzhen yang ramai – menambah kemegahan bangunan besar pada saat kekacauan ekonomi memaksa orang lain bisnis untuk mengurangi. Operator WeChat, Tencent, sedang membangun kampus yang berdekatan kira-kira seukuran pusat kota Manhattan di atas tanah reklamasi di Teluk Qianhai yang menelan biaya perusahaan $ 1,2 miliar. Vivo membayar 1,3 miliar yuan ($182 juta) untuk markas barunya dan pemilik TikTok ByteDance baru-baru ini menghabiskan 1,1 miliar yuan untuk tanah di pusat kota, menurut otoritas pertanahan setempat.

Kuaishou, sebuah platform video mirip YouTube yang didukung oleh Tencent, menghabiskan 3 miliar yuan pada basis untuk bisnis e-commerce yang masih baru di Chengdu, lengkap dengan studio untuk live-streamer yang menjajakan dagangannya.

Beberapa ekonom mengatakan booming pembangunan gedung menandakan ekonomi yang terlalu panas yang mendahului kehancuran. Namun, NBBJ—yang juga merancang kampus untuk afiliasi Grup Alphabet Inc. Google dan Alibaba Group Holding Ltd.—berpendapat bahwa raksasa teknologi China telah melampaui impian lama mereka dan sekarang hanya mencari ruang untuk melabuhkan potensi gelombang ekspansi global di masa depan.

Vivo, yang memulai kehidupan di tengah kebangkitan Android satu dekade lalu, terus tumbuh menjadi pemimpin di negara asalnya dan di seluruh Asia dan Eropa, bersama rekan senegaranya Huawei Technologies Co. dan Xiaomi Corp. Perkembangannya merangkum cara nama-nama Cina mulai membuat gelombang. di luar negeri.
Markas Vivo

“Yang kami lihat sekarang adalah bagian dari siklus hidup alami perusahaan-perusahaan ini ketika mereka telah melampaui fasilitas mereka saat ini, dan mereka membutuhkan yang baru untuk secara operasional mendukung jangkauan global mereka yang semakin berkembang,” kata mitra NBBJ Robert Mankin, yang bertanggung jawab untuk Proyek Vivo. “Semakin jarang di AS bagi perusahaan untuk membangun kampus kantor pusat masing-masing, dan Anda masih melihatnya di Asia.”

Boom kampus teknologi bertepatan dengan upaya satu triliun dolar di China untuk merangsang ekonomi sekaligus meletakkan jejaring dan fondasi pusat data untuk teknologi internet generasi mendatang. Dalam hal kantor, Tencent memiliki rencana ekspansi paling ambisius di antara rekan-rekannya. Dijuluki Net City, proyek terbarunya meliputi panel surya, susunan sensor otomatis, bakau untuk mencegah banjir dan jaringan transportasi ramah pejalan kaki. Diperlukan waktu sekitar tujuh tahun untuk menyelesaikannya.

Tencent saat ini memiliki 38.000 pekerja di Shenzhen, dengan jumlah karyawan diperkirakan akan meningkat dua kali lipat dalam tujuh tahun, menurut pemerintah setempat. ByteDance mengatakan pihaknya berencana untuk menciptakan 40.000 pekerjaan baru tahun ini, dan startup ini telah menyewa kantor baru di Hong Kong dan membeli pusat perbelanjaan Beijing untuk dikonversi menjadi tempat kerja.

Saingan terdekat Vivo, OPPO, juga membangun markas baru di Shenzhen. Proyek yang dirancang oleh Zaha Hadid Architects, akan menampilkan lobi vertikal 20 lantai, galeri seni, toko-toko, dan restoran. Konstruksi diharapkan rampung pada tahun 2025.

Leave a Reply