You.com Ingin Jegal Google, Tawarkan Mesin Pencari Tanpa Iklan dan Pelacakan

You.com Ingin Jegal Google, Tawarkan Mesin Pencari Tanpa Iklan dan Pelacakan

Google telah mendominasi pasar mesin pencarian dengan pangsa pasar 86,64 persen yang monumental. Sejauh ini, hal tersebut telah memungkinkan perusahaan untuk mengumpulkan sejumlah besar pendapatan setiap tahun berkat iklan.

Pada tahun 2020, posisi ini menghasilkan sekitar USD146,9 miliar untuk Alphabet, perusahaan induk Google. Minggu ini, mesin pencari baru yang dijuluki you.com telah hadir dalam format beta publik. Tujuan dari mesin pencari baru ini cukup berani karena bertujuan untuk mengambil pangsa pasar dan pendapatan pencarian dari Google, yang saat ini menjadi perusahaan yang dominan.

CEO You.com Richard Socher membuat pernyataan berikut: “Agak gila bahwa sekarang ada monolit monopolistik yang memutuskan apa yang anda baca, apa yang anda konsumsi, apa yang anda beli, dan anda tidak memiliki kendali atasnya,”

Eksekutif dan salah satu pendirinya Bryan McCann membantu membangun platform kecerdasan buatan Einstein di Salesforce. Sekarang, mereka ingin membebaskan mesin pencarian Web dari iklan dan bias SEO dari teknologi pencarian saat ini. Tujuannya adalah untuk memberi pengguna lebih banyak kontrol atas cara mereka berinteraksi dengan internet. Fokus mereka adalah pada desain antarmuka baru dan pengalaman pengguna baru. Ia ingin mengubah daftar vertikal tunggal yang sudah dikenal menjadi kumpulan horizontal dari sumber-sumber yang relevan.

“Kami menyadari bahwa teknologi AI harus terhubung dengan antarmuka baru yang kuat, yang akan bersinar. Kami berpikir hasil pencarian sebagai aplikasi, sebagai cara untuk membantu pengguna melihat dari sisi berbeda dimensi internet. Setiap aplikasi adalah satu bagian, dari satu dimensi internet,” kata Socher.

Antarmuka baru yang ditawarkan you.com memungkinkan pengguna untuk menggeser ke kiri dan kanan untuk melihat konten yang serupa, lalu menggeser ke atas dan ke bawah untuk melihat konten yang berbeda jenis dan sumbernya. 

Perusahaan ingin memberi pengguna kemampuan untuk mempersonalisasi, mengatur sumber pilihan yang berbeda, dan juga fokus utama pada privasi. Dengan “Incognito Mode”, platform memberi pengguna yang terbaik dari kedua dunia di platform yang sama. you.com ingin memberi pengguna pilihan kenyamanan dan privasi yang jelas. Mereka menyatakan bahwa platform ini lebih baik daripada Google karena mereka tidak akan membagikan data pengguna dengan siapa pun, dan juga tidak akan ada iklan yang mengganggu privasi.

Menurut CEO you.com, tanpa iklan yang mengganggu privasi, banyak pihak yang melihat perusahaan akan kesulitan dalam hal pendapatan. Dia menjelaskan, perusahaan akan mencoba mencari cara lain untuk menghasilkan pendapatan. Itu akan terus terbuka dan gratis. Untuk saat ini, fokusnya adalah pada pertumbuhan.

“Tidak untuk apapun, kami tidak akan menjual data pengguna dan tidak akan menerapkan iklan, pelacakan pihak ketiga dan cookies yang mengganggu privasi,” tambahnya.

Banyak yang ingin tahu apakah you.com akan berhasil dengan pendekatan inovatif ini. Selain itu, pengguna internet juga sangat tertarik untuk melihat apakah mereka akan benar-benar menawarkan persaingan serius untuk Google.

Tags:,
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Send this to a friend