Apa itu Adobe Illustrator?

Apa itu Adobe Illustrator? Kenali Pengertian, Fungsi dan Fitur-Fiturnya

Apa itu Adobe Illustrator?

Adobe Illustrator (AI) adalah program aplikasi editor desain grafis vektor yang dikembangkan dan dipasarkan oleh Adobe. Illustrator merupakan aplikasi vektor yang sangat populer di kalangan desainer grafis.

Program ini terkenal di kalangan desainer grafis karena kualitas warna pada file output-nya. Illustrator mampu menampilkan peramater warna cetak CMYK pada layar monitor RGB hampir 100% presisi dengan hasil cetaknya. Sementara di aplikasi vektor lain desainer perlu banyak melakukan konfigurasi manajemen warna monitor terlebih dahulu sebelum mencapai warna yang hampir presisi di hasil cetaknya.

Bagaimanakah Sejarah Adobe Illustrator?

Setiap versi-versi Illustrator memiliki fitur-fitur baru yang tidak akan ditemukan di Illustrator versi sebelumnya. Karena itu, bila user ingin menggunakan Illustrator dengan fitur terlengkap, user harus menginstall Illustrator versi terbaru dan ter-update. Adobe mulai mengembangkan Illustrator pada tahun 1985. Meski mulai dikembangkan sejak tahun 1985, namun Illustrator baru resmi dirilis pada Januari 1987.

adobe-illustrator-toolboxs

Adobe mulai didesain dan diprogram pada tahun 1985 yang merupakan aplikasi pendamping Photoshop. Illustrator versi 1.7 dirilis sebagai Illustrator 88, diberi nama demikian karena ia dirilis pada tahun 1988. Illustrator 88 diperkenalkan dengan peralatan dan fiturnya lebih kaya dari versi sebelumnya. Tahun 1989 Illustrator 88 dinobatkan oleh Byte sebagai pemenang Byte Awward, karena diklaim lebih baik dari pesaingnya Aldus FreeHand.

Pada tahun 1990, Adobe merilis Illustrator untuk platform NeXT, Silicon Graphics, dan Sun Solaris. Alhasil, Illustrator untuk platform tersebut tidak dilanjutkan karena anjloknya penerimaan pasar. Rilis Illustrator sejak versi 1 sampai versi 5 masih dalam masa penjajakan, pihak Adobe belum konsisten akan fokus pada platform apa. Adobe baru bisa konsisten terhadap pilihan platform mulai pada versi 7. GUI interface mulai dirombak kembali serta disesuaikan lagi, untuk mencapai konsistensi antara platform Mac dan Windows yang sudah menjadi dua (2) platform yang dipilih Adobe sejak saat itu.

Berikut ini sejarah rilisnya Adobe Illustrator berdasarkan versi numerik-nya. Berikut sejarah rilis Illustrator dari tahun 1996 yaitu Illustrator versi 5.1, versi Illustrator untuk Windows 95 ini mungkin masih bisa diinstall di sistem operasi Windows ter-update saat ini.

Versi Platform Tanggal rilis
5.1 Windows 1996
6 Mac 1996
7 Mac/Windows Mei 1997
8 Mac/Windows September 1998
9 Mac/Windows Juni 2000
10 Mac/Windows November 2001
CS (11) Mac/Windows Oktober 2003
CS2 (12, 12.0.1) Mac/Windows April 2005
CS3 (13) Mac/Windows April 2007
CS4 (14) Mac/Windows Oktober 2008
CS5 (15, 15.0.1, 15.0.2) Mac/Windows Mei 2010
CS6 (16, 16.0.2) Mac/Windows Mei 2012
CC (17) Mac/Windows Juni 2013
CC (17.1) Mac/Windows Januari 2014
CC 2014 (18.0) Mac/Windows Juni 2014
CC 2014 (18.1) Mac/Windows Oktober 2014
CC 2015 (19.0.0) Mac/Windows Juni 2015
CC 2015.1 (19.1.0) Mac/Windows Juli 2015
CC 2015.2 (19.2.0) Mac/Windows November 2015
CC 2015.3 (20.0) Mac/Windows June 2016
CC 2015.3.1 (20.1) Mac/Windows Agustus 2016
CC 2017 (21.0.0) Mac/Windows November 2016
CC 2018 (22.0.0) Mac/Windows Oktober 2017
CC 2018 (22.1.0) Mac/Windows March 2018
CC 2019 (23.0.0) Mac/Windows Oktober 2018
2019 (23.0.2) Mac/Windows Februari 2019
2019 (23.1.0) Mac/Windows September 2019
2020 (24.0) Mac/Windows Oktober 2019

Apa saja fungsi Illustrator?

vektor-vs-raster

Dalam sudut pandang desainer grafis, Illustrator dapat dimanfaatkan untuk mengerjakan berbagai macam produk desain grafis. Illustrator sering dipakai untuk keperluan desain periklanan produk dan stationery perusahaan di samping Adobe Photoshop (PS).

Illustrator saat ini juga sudah mendukung untuk membuat objek dan komponen animasi Flash. Sejak Flash diakuisisi Adobe ia dapat berintegrasi dengan mudah dengan program Illustrator, sehingga objek-objek vektor berkualitas hasil kerja Illustrator pun bisa di-animasi-kan dengan tools pada Flash.

Setiap aplikasi di dalam satu paket instalasi Adobe Creative Suite dapat saling berinteraksi dengan aplikasi lainnya. Contohnya, Illustrator dapat berinteraksi dengan Photoshop dan InDesign (ID). Cara interaksinya yaitu melalui tombol shortcut dan menu edit. Contoh interaksi tombol shortcut yaitu tombol dengan ikon di jendela bagian atas (satu baris dengan Menu utama).

Contoh interaksi menu edit, yaitu panel pengelola tautan gambar (Link) di Indesign. Bila salah satu gambar di panel Link ini diklik kanan, akan muncul di salah satu baris menu perintahnya ‘Edit with‘ berikut muncul nama-nama aplikasi eksternal yang bisa mengedit file tersebut. Misalnya link gambar dengan ekstensi EPS (Encapsulated Postscript), bila diklik kanan, maka baris menu ‘Edit with‘-nya akan muncul Illustrator dan MathType.

Pada desain grafis khususnya bidang digital imaging, terdapat teknik menggambar digital, dikenal dengan istilah tracing dan WPAP (Wedha’s Pop Art Portrait). Illustrator memiliki tools untuk tracing bernama Live Trace, dengan tool ini user akan lebih mudah melakukan tracing, meskipun tidak semua gambar (khususnya warna detail) dapat langsung di-trace dengan bagus, namun keberadaan tool ini sangat membantu. Konsep WPAP itu sebetulnya mengambil konsep trace, tapi dalam bentuk yang lebih geometrik, dan user tetap akan memerlukan tool Live trace ini sebelum menerapkan WPAP.

wpap-mr-bean

Pada desain grafis cetak (printing), Illustrator sangat berguna untuk menghasilkan bentuk-bentuk bangun geometris, kurva, pola/pattern, background, dan sebagainya. Pada desain grafis web pun desainer bisa memanfaatkan Illustrator. Pada feeds Instagram, banyak desain-desain frame, tema, dan background yang warna dan bentuknya halus, tidak jarang desainer menggunakan Illustrator untuk membuat feeds tersebut.

Pada desain arsitek, Illustrator bisa dimanfaatkan untuk membuat file pendukung aplikasi CAD atau untuk membuat tekstur objek. Illustrator tidak dapat dimanfaatkan untuk mengelola data-data bitmap atau hasil capture kamera secara optimal, karena Illustrator deidesain sevagai editor grafika vektor bukan raster. Bila ingin mengolah dan mengelola foto-foto hasil jepretan DSLR berekstensi ‘.JPEG’ maupun ‘.RAW’ disarankan tetap menggunakan Photoshop.

Berikut Fitur Utama Illustrator yang perlu diketahui

Sidebar di sisi kiri jendela Illustrator disebut panel Tools, terdapat banyak peralatan untuk menyeleksi, membuat, dan memanipulasi objek-objek di area kerja (Artboard). Bagi seorang desainer grafis, mengenal bagian Tools ini merupakan pengetahuan teknis dasar yang sangat penting. Karena ketika bekerja ia harus hafal dan membiasakan diri di mana letak-letak ikon tool yang dibutuhkan, supaya dapat mengaksesnya dengan cepat.

Pada beberapa ikon tool tersebut terdapat ikon segitiga kecil di sebelah kanan-bawah-nya, bila di-klik dan tahan pada ikon tersebut akan memunculkan tool tersembunyi. Contohnya yaitu Line tool, bila di-klik dan tahan, maka muncul tool tersembunyinya, di antaranya Arc tool, Spiral tool, Rectangular grid tool, dan Polar grid tool.

Beberapa tool Illustrator memiliki paramater yang tidak ada di aplikasi desain vektor lainnya seperti Links, Artboard tool, Action, Slice, Magic wand, dan masih banyak lagi. Fitur-fitur tersebut sama seperti yang ada di Photoshop. Bila disebut unik, tidak juga, karena setiap aplikasi memiliki fitur andalannya sendiri.

Bila sudah terbiasa dengan tool di Photoshop atau pun InDesign, akan lebih cepat belajar menguasai Tools di aplikasi ini. Illustrator sedikit berbeda dengan CorelDRAW dari sisi letak dan parameter peralatannya, tapi yakinlah bila sudah terbiasa menggunakan CorelDRAW atau pun InkScape maka akan cepat belajar menggunakan Illustrator, karena kesamaan konsepnya.

Mengutip dari “Illustrator 10 for Windows and Macintosh (Visual Quickstart Guide),” ditulis oleh Elaine Weinmann and Peter Lourekas, komponen kunci dari Tools di Illustrator terdiri dari:

  1. Toolbox (Tools)
    Toolbox secara default berada di sidebar sebelah kiri. Disini terdapat peralatan yang akan sering sekali digunakan. Total ada 50-an lebih tool, termasuk tool tersembunyi.
    adobe-illustrator-tools
  2. Color palette
    Color pallete gunanya untuk menentukan warna Fill (isi) dan Stroke (garis). Color pallete akan menampilkan paramater yang berbeda tergantung user memilih yang mana, RGB atau CMYK.
    adobe-illustrator-color
  3. Transparency palette
    Berguna untuk mengubah Blending mode serta Opacity pada objek secara individual, group, atau layer.
    adobe-illustrator-transparency
  4. Stroke palette
    Berguna untuk mengatur ketebalan garis pada objek vektor.
  5. Gradient palette
    Membantu user untuk mengatur gradasi warna dari sebuah objek vektor yang diseleksi. Secara default warna gradasi dalam tool ini adalah Black (hitam) dan White (putih).
  6. Layers palette
    adobe-illustrator-layers
    Layer di Illustrator bekerja selayaknya Layer di Photoshop, Firework, InDesign, atau aplikasi Adobe lainnya. User dapat menambahkan, menghapus, mengatur urutannya, menyembunyikan/menampilkannya (hide/show), menguncinya/melepasnya (lock/unlock), mengubah mode thumbnail-nya, memasukkannya sebagai objek yang ikut dicetak atau tidak (dim object) baik secara individual maupun secara group atau layer, membuat sub-layer, membuat layer baru, dan membuat objek baru.

Sekarang anda sudah tahu mengenai apa itu Adobe Illustrator beserta fungsi dan fitur-fitur yang ada di dalamnya. Semoga artikel ini bermanfaat dan mudah dipahami!

Leave a Reply

Send this to a friend