Larangan WeChat di Amerika Serikat Dampak ke Pengguna

Pengguna WeChat di Amerika Serikat Gugat Presiden Trump

NESABAMEDIA.COM – Beberapa pengguna WeChat yang berbasis di Amerika Serikat menggugat Presiden Donald Trump dalam upaya untuk memblokir perintah eksekutif yang menurut mereka akan secara efektif melarang akses di AS ke aplikasi perpesanan buatan China yang sangat populer.

Keluhan tersebut, yang diajukan pada hari Jumat di San Francisco, diajukan oleh Aliansi Pengguna WeChat A.S. nirlaba dan beberapa orang yang mengatakan bahwa mereka mengandalkan aplikasi untuk bekerja, beribadah, dan tetap berhubungan dengan kerabat di Tiongkok. Penggugat mengatakan bahwa mereka tidak berafiliasi dengan WeChat, maupun perusahaan induknya, Tencent Holdings.

Dalam gugatan tersebut, mereka meminta hakim pengadilan federal untuk menghentikan penegakan perintah eksekutif Trump, mengklaim bahwa itu akan melanggar kebebasan berbicara penggunanya, kebebasan menjalankan agama, dan hak konstitusional lainnya.

“Kami pikir ada kepentingan Amandemen Pertama dalam memberikan akses lanjutan ke aplikasi itu dan fungsinya kepada komunitas Tionghoa-Amerika,” kata Michael Bien, salah satu pengacara penggugat, Sabtu.

Trump pada 6 Agustus memerintahkan pelarangan besar-besaran tetapi tidak jelas pada transaksi dengan pemilik WeChat China dan aplikasi konsumen populer lainnya, TikTok, dengan mengatakan itu adalah ancaman bagi keamanan nasional, kebijakan luar negeri, dan ekonomi AS.

Perintah eksekutif kembar – satu untuk setiap aplikasi – diharapkan berlaku 20 September, atau 45 hari sejak dikeluarkan. Perintah tersebut meminta Sekretaris Perdagangan Wilbur Ross, yang juga disebut sebagai tergugat dalam gugatan Aliansi Pengguna WeChat A.S., untuk menentukan transaksi yang dilarang pada saat itu.

Masih belum jelas apa arti pesanan tersebut bagi jutaan pengguna aplikasi di AS, tetapi para ahli mengatakan bahwa pesanan tersebut tampaknya dimaksudkan untuk melarang WeChat dan TikTok dari toko aplikasi yang dijalankan oleh Apple dan Google. Itu akan membuat mereka lebih sulit digunakan di AS.

“Hal pertama yang akan kami upayakan adalah penundaan penerapan sanksi dan sanksi —- jangka waktu yang wajar antara menjelaskan apa aturannya dan menghukum orang karena tidak mematuhinya,” kata Bien.

TikTok, yang dimiliki oleh perusahaan China ByteDance, mengatakan pada hari Sabtu mengatakan pihaknya berencana untuk mengajukan gugatan hukum terhadap perintah eksekutif yang dikeluarkan Presiden Trump terhadap aplikasi video populer tersebut.

WeChat, yang memiliki lebih dari 1 miliar pengguna, kurang terkenal dibandingkan TikTok bagi orang Amerika yang tidak memiliki koneksi ke China.

Perusahaan riset seluler Sensor Tower memperkirakan sekitar 19 juta unduhan aplikasi di AS. Tetapi infrastruktur penting bagi pelajar dan penduduk China di AS untuk terhubung dengan teman dan keluarga di China dan bagi siapa saja yang berbisnis dengan China.

Di China, WeChat disensor dan diharapkan mematuhi pembatasan konten yang ditetapkan oleh otoritas. Kelompok pengawas internet Citizen Lab di Toronto mengatakan WeChat memantau file dan gambar yang dibagikan di luar negeri untuk membantu penyensorannya di China.

Meski begitu, keluhan Aliansi Pengguna WeChat A.S. berpendapat bahwa kehilangan akses ke aplikasi akan merugikan jutaan orang di A.S. yang mengandalkannya, mencatat bahwa itu adalah satu-satunya aplikasi dengan antarmuka yang dirancang untuk penutur bahasa Mandarin.

“Sejak perintah eksekutif, banyak pengguna, termasuk penggugat, dengan susah payah mencari alternatif tanpa hasil. Mereka sekarang takut hanya dengan berkomunikasi dengan keluarga mereka bisa melanggar hukum dan menghadapi sanksi, ”menurut pengaduan tersebut.

Leave a Reply

Send this to a friend