Larangan WeChat di Amerika Serikat Dampak ke Pengguna

Inilah Dampak Larangan WeChat Jika Dilarang oleh Presiden Trump

NESABAMEDIA.COM – Tadi malam (07/8/2020), pemerintahan Trump mengeluarkan sepasang perintah eksekutif terhadap perusahaan teknologi China, yang melarang transaksi Amerika Serikat dengan perusahaan tersebut setelah batas waktu 20 September.

Sebagian besar fokus langsungnya adalah pada TikTok, yang ditargetkan melalui perusahaan induknya ByteDance – tetapi pesanan kedua dapat memiliki dampak larangan yang jauh lebih tidak terduga, yaitu menargetkan aplikasi teks WeChat dan perusahaan induknya Tencent.

Tencent adalah salah satu perusahaan teknologi terbesar di dunia, dan menghabiskan beberapa tahun terakhir untuk membeli saham di studio video game, perusahaan musik, dan aplikasi media sosial. Ini lebih besar dari ByteDance, dan dengan kepemilikan saham yang signifikan di Snap, Blizzard, Spotify, dan lainnya, itu jauh lebih tertanam dalam industri teknologi global.

Perintah kemarin membuat hubungan tersebut jauh lebih berbahaya, meskipun hubungan tersebut berada di luar konsekuensi hukum yang sempit dari perintah tersebut. Ketika Tencent merespons dan mitra bisnisnya dipaksa untuk memilih sisi, konsekuensinya bisa jauh lebih luas daripada yang disadari Gedung Putih – dan jauh lebih merusak bagi konsumen rata-rata.

Untuk saat ini, perhatian utamanya adalah WeChat, aplikasi obrolan Tencent yang berbasis di China. Perintah eksekutif dimaksudkan untuk menargetkan WeChat secara khusus, seorang pejabat Gedung Putih yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada reporter LA Times Sam Dean. Namun, kami tidak akan tahu hingga masa tenggang 45 hari habis “transaksi” sebenarnya dilarang – misalnya, apakah itu berlaku untuk uang yang dikirim melalui WeChat atau apakah itu akan berlaku untuk uang yang ditransfer antara anak perusahaan Tencent. “Kami sedang meninjau perintah eksekutif untuk mendapatkan pemahaman penuh,” kata seorang perwakilan Tencent kepada The New York Times.

WeChat adalah aplikasi obrolan dominan di Tiongkok dan alat pembayaran, belanja, dan transaksi bisnis yang ada di mana-mana. Banyak perusahaan besar dan kecil menjalankan hampir seluruhnya melalui itu, dan jejaknya yang sangat besar di China telah menyebabkan beberapa penggunaan limpahan di Amerika Serikat. (Analis memperkirakan ada sekitar 1,5 juta pengguna WeChat AS, dibandingkan dengan 1 miliar di China.) WeChat juga sangat tertanam dalam berbagai sistem sensor dan pengawasan China, dan ada masalah keamanan nyata bagi minoritas pengguna di luar China. Jika semua perintah yang dilakukan adalah memblokir kemampuan orang Amerika untuk menggunakan WeChat, dampak larangan akan cukup terbatas.

Namun, yang perlu digarisbawahi ialah Tencent menanam investasi di beberapa perusahaan yang beroperasi di Amerika Serikat, antara lain Riot Games (pengembang League of Legends)
Fortnite, Unreal Engine Epic Games, Supercell (studio di balik Clash of Clans), PUBG, Blizzard, Ubisoft, PlatinumGames, Snapchat, Kakao Games, Kakao Talk, dan Spotify.

Selain itu, perusahaan produksi dan distributor Tencent, Tencent Pictures, terlibat dalam produksi besar Hollywood seperti Wonder Woman, Venom, Terminator: Dark Fate, dan Top Gun: Maverick yang akan datang.

Ia juga bertindak sebagai distributor film utama di China, dan memiliki saham minoritas di berbagai perusahaan produksi yang lebih kecil. Tahun lalu, Tencent mencapai kesepakatan lima tahun senilai $ 1,5 miliar dengan NBA untuk mengalirkan permainannya di China. Tahun ini, Tencent membeli 10 persen saham Universal Music Group.

Jika tidak diantisipasi, dampak larangan WeChat sepertinya akan merembet ke lini usaha lainnya.

Leave a Reply

Send this to a friend