Perdana Menteri atau Prime Minister of Australia Scott Morrison tentang video bunuh diri di TikTok

Perdana Menteri Australia Kritik TikTok Akibat Lalai Video Bunuh Diri

NESABAMEDIA.COM – Regulator Australia telah mengesampingkan penuntutan terhadap TikTok atas video bunuh diri yang terlihat di bawah undang-undang baru yang melarang beberapa bentuk gambar kekerasan online, tetapi Perdana Menteri Scott Morrison mendesak perusahaan media sosial pada hari Rabu (9/9/2020) untuk mengambil lebih banyak tanggung jawab atas konten yang menyinggung.

Platform media sosial milik China mengatakan sedang berupaya untuk menghapus video seorang pria yang tampaknya bunuh diri dengan pistol dan melarang pengguna yang terus mencoba menyebarkan klip tersebut melalui aplikasi.

Ini adalah contoh terbaru dari perjuangan yang sedang berlangsung oleh perusahaan teknologi besar untuk mengawasi platform mereka dari konten berbahaya di tengah meningkatnya tekanan dari regulator.

Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan Komisaris eSafety Julie Inman Grant, pengawas online Australia, mengambil “tindakan tegas” terhadap TikTok yang dia gambarkan sebagai “video yang memalukan.”

“Mereka yang menjalankan organisasi-organisasi ini memiliki tanggung jawab kepada mereka yang menonton dan terutama terkait dengan anak-anak,” kata Morrison dalam video yang dirilis oleh kantornya.

“Pesan saya kepada perusahaan media sosial tersebut adalah, ya, produk Anda mengubah dunia, tetapi dengan itu datanglah tanggung jawab besar dan Anda harus bertanggung jawab dan Anda harus bertanggung jawab untuk memastikan bahwa produk Anda tidak membahayakan orang Australia, dan pemerintah saya akan memastikan bahwa kami melakukan segalanya untuk meminta pertanggungjawaban Anda untuk itu, ”katanya.

Australia tahun lalu mengambil langkah legislatif yang luar biasa untuk menghapus konten kekerasan dari platform internet.

Eksekutif media sosial dapat dipenjara jika platform mereka mengalirkan kekerasan nyata di bawah undang-undang baru. Undang-undang tersebut merupakan tanggapan terhadap seorang pria bersenjata Australia yang menggunakan kamera yang dipasang di helm untuk siaran langsung di Facebook saat dia membunuh 51 jamaah di dua masjid di kota Christchurch, Selandia Baru.

Tetapi kantor Komisaris Keamanan Elektronik mengatakan TikTok tidak dapat dituntut berdasarkan hukum.

“Video itu tidak dianggap sebagai materi kekerasan yang menjijikkan – karena itu bukan terorisme kekerasan, pembunuhan atau percobaan pembunuhan, pemerkosaan, penyiksaan atau penculikan,” kata kantor itu dalam email.

Kantor tersebut bekerja dengan perusahaan media sosial untuk “menghapus konten dan memantau situasi,” kata Inman Grant dalam sebuah pernyataan.

“Perusahaan media sosial perlu menggunakan alat yang mereka miliki untuk mendeteksi dan menghapus konten ini dengan lebih cepat,” katanya.

Kritik Morrison terhadap TikTok muncul setelah dia menjauhkan Australia dari sikap Amerika Serikat terhadap perusahaan di baliknya, ByteDance.

Leave a Reply

Send this to a friend