• Our Partners:

TikTok ajak Facebook dan Instagram perangi kebijakan Presiden AS Donald Trump, Gugatan ke pengadilan?

TIkTok Gugat Pemerintahan Trump Akibat Kebijakan Blokir Aplikasi di AS

NESABAMEDIA.COM – TikTok pada hari Senin (24/8/2020) mengajukan gugatan untuk melawan perintah eksekutif Presiden AS Donald Trump yang akan melarang aplikasi tersebut melakukan bisnis di Amerika Serikat.

Dalam sebuah pernyataan di situsnya, TikTok mengatakan larangan pemerintah berpotensi untuk “melucuti hak” karyawan dan pencipta di platform Tik Tok “tanpa bukti apa pun untuk membenarkan tindakan ekstrem seperti itu.”

Pernyataan itu juga menegaskan kembali klaim TikTok bahwa itu bukan ancaman keamanan nasional dan bahwa perintah eksekutif yang dikeluarkan Trump mengabaikan proses yang biasanya diambil untuk menyelidiki tuduhan ini.

Presiden telah mengancam untuk melarang TikTok selama berbulan-bulan, mengutip kekhawatiran keamanan nasional atas fakta bahwa TikTok dimiliki oleh perusahaan China, ByteDance. Di bawah perintah eksekutif, ByteDance akan dipaksa untuk menjual operasi TikToknya di AS pada 15 September. Microsoft telah muncul sebagai pesaing, dan Twitter baru-baru ini muncul sebagai kandidat kuda hitam, tetapi kecuali perusahaan AS membelinya sebelum tenggat waktu itu, aplikasi akan mati secara efektif.

Setelah pemerintah mengumumkan perintah eksekutif pada 7 Agustus, TikTok mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa tidak ada “proses hukum” dan telah “berusaha untuk terlibat dengan pemerintah AS dengan itikad baik.”

TikTok juga menuduh pemerintah mengandalkan informasi buruk dan “laporan tanpa nama” yang menuduh aplikasi tersebut akan “digunakan untuk menyebarkan informasi yang salah.” Banyak ketakutan berputar-putar apakah TikTok memberikan data pribadi tentang pengguna AS kepada pemerintah China – ketakutan yang belum terbukti, tetapi masih tetap ada.

Pemerintah telah mengutip kekhawatiran ini sebagai alasan utama larangan tersebut. Setidaknya satu cabang pemerintah A.S. dan satu bank swasta telah melarang karyawan mereka menginstal aplikasi di ponsel mereka.

TikTok dan ByteDance tidak menanggapi permintaan untuk mengomentari gugat gugatan kepada kebijakan Trump tersebut, juru bicara TikTok telah menekankan hubungan perusahaan dengan AS TikTok memiliki CEO Amerika dan kepala petugas keamanan informasi, dan servernya berbasis di Virginia, dengan cadangan di Singapura. Menurut CNN, aplikasi berfungsi sebagai anak perusahaan AS dari ByteDance, dan bahkan tidak tersedia di China; aplikasi Cina yang setara disebut Douyin.

“Kami tidak memiliki prioritas yang lebih tinggi daripada mempromosikan pengalaman aplikasi yang aman dan terjamin bagi pengguna kami,” kata seorang juru bicara. “Kami tidak pernah memberikan data pengguna kepada pemerintah China, kami juga tidak akan melakukannya jika diminta.” TikTok juga mengklaim bahwa mereka mengumpulkan informasi pengguna yang “lebih sedikit” daripada perusahaan media sosial lainnya, sesuatu yang sebelumnya diperdebatkan oleh para ahli.

Seorang juru bicara ByteDance, perusahaan induk TikTok saat ini, mengatakan bahwa perusahaan akan mengatasi badai ini dan selalu ada untuk penggunanya apa pun yang terjadi, mengatakan kepada Digital Trends bahwa perusahaan itu “membangun TikTok untuk jangka panjang. TikTok akan ada di sini selama bertahun-tahun yang akan datang. ”

Dalam sebuah surat kepada karyawan yang bocor ke media, CEO ByteDance Zhang Yimin menjelaskan bahwa Komite Investasi Asing di Amerika Serikat telah menganggap akuisisi musical.ly ByteDance tahun 2017, aplikasi yang menjadi TikTok, sebagai “tidak pantas,” dan itu perusahaan akan terpaksa menjual.

Sekarang ada dua jalur paralel yang ditetapkan di depan Tiktok: salah satunya adalah perkara gugat menggugat kebijakan Presiden Trump ini, yang, jika berhasil, mungkin dapat memulihkan aplikasi untuk sementara waktu. Yang kedua dibeli oleh perusahaan AS, yang mungkin merupakan rute yang lebih mulus.

TikTok sudah dilarang setidaknya di dua tempat: Hong Kong dan India.

Leave a Reply

Send this to a friend