Aplikasi IOS Sering Melanggar Privasi Seperti Android

Aplikasi IOS Sering Melanggar Privasi, Sama Seperti Android

NESABAMEDIA.COMSebuah survei baru telah mencapai kesimpulan yang mengejutkan, bahwa ternyata aplikasi iPhone cenderung melanggar privasi pengguna sesering aplikasi Android.

“Secara keseluruhan, kami menemukan bahwa tidak ada platform yang jelas lebih baik daripada yang lain, untuk privasi di seluruh dimensi yang kami pelajari,” bunyi salah satu uraian di makalah akademis berjudul “Are iPhones Really Better for Privacy?” dan dipresentasikan oleh para peneliti dari Universitas Oxford.

“Meskipun telah diperdebatkan bahwa pilihan arsitektur smartphone dapat melindungi privasi pengguna, tidak ada pemenang yang jelas antara iOS dan Android yang muncul dari analisis kami. Berbagi data untuk tujuan pelacakan adalah hal biasa di kedua platform,” lanjut penjelasan makalah tersebut.

Studi lain yang dilakukan oleh tim Irlandia pada awal tahun ini juga menghasilkan kesimpulan serupa tentang privasi sistem operasi inti Android dan iOS, terlepas dari aplikasi. Sementara itu, seorang peneliti Amerika pada tahun 2020 menemukan bahwa keamanan aplikasi iOS kira-kira sama dengan aplikasi Android.

Ada satu peringatan besar pada studi baru, di mana itu dilakukan sebelum pengenalan iOS 14.5 pada April 2021, yang membuat keikutsertaan untuk pelacakan dan label privasi aplikasi menjadi hal yang wajib di iPhone.

Tim Oxford – Konrad Kollnig, Reuben Binns, Max Van Kleek dan Nigel Shadbolt, ditambah peneliti independen Anastasia Shuba, akan kembali melakukan penelitian lebih lanjut untuk “menilai dampak dari perubahan kebijakan ini dalam pekerjaan di masa depan,” tetapi makalah penelitian mereka mencakup lebih dari sekadar pelacakan.

Pelacakan ada di mana-mana 

Para peneliti menganalisis kode, izin, dan lalu lintas jaringan dari 12.000 aplikasi gratis yang dipilih secara acak dari setiap platform yang telah diperbarui atau dirilis pada 2018 atau lebih baru. Setiap aplikasi dijalankan di berbagai jenis perangkat, baik iPhone SE generasi pertama yang menjalankan iOS 14.2 atau Google Nexus 5 yang menjalankan Android 7 Nougat.

Mereka menemukan bahwa hampir semua (89%) aplikasi Android berisi setidaknya satu library pelacakan, yang hampir selalu merupakan Layanan Google Play. Jumlahnya tidak jauh lebih rendah di iOS, di mana 79% aplikasi memiliki setidaknya satu library pelacakan, kemungkinan besar itu adalah SKADNetwork milik Apple, yang melacak iklan mana yang diklik pengguna.

Namun, 62% aplikasi iOS juga menjalankan library pelacakan iklan AdMob Google, diikuti oleh 54% aplikasi iOS (dan 58% aplikasi Android) yang menjalankan Google Firebase. Pelacak Facebook ada di 28% aplikasi Android dan 26% aplikasi iOS.

Faktanya, sebagian besar aplikasi di kedua platform, 90% aplikasi Android dan lebih dari 60% iOS, berbagi data dengan perusahaan pelacak milik Google.

“Pelacakan oleh Google … terjadi secara luas di iOS di mana, tidak seperti di Android, pengguna tidak akan memberikan persetujuan sebagai bagian dari proses pengaturan perangkat,” kata surat kabar itu.

Hampir semua perusahaan pelacakan yang diamati berbasis di AS. Sekitar 9,5% aplikasi iOS dan 5% Android menggunakan pelacak berbasis Cina, 7,5% aplikasi iOS dan 2% aplikasi Android menggunakan pelacak India.

Karena para peneliti menggunakan aplikasi dari toko aplikasi versi Inggris, fakta bahwa hampir semua perusahaan pelacakan iklan berbasis di luar Eropa dapat mengindikasikan pelanggaran luas terhadap undang-undang privasi GDPR Eropa (dan Inggris), yang membatasi transmisi data pengguna.

Privasi Iklan Yang Menguntungkan

Meski demikian, tim memberikan pujian kepada Apple karena memungkinkan pengguna iPhone untuk memblokir ID iklan sementara yang menandai ponsel anda ke pengiklan, serta bersikap transparan dengan pengguna tentang apa yang terjadi. (Di Android, anda dapat menyegarkan ID iklan tersebut, tetapi tidak memblokirnya, dan sebagian besar pengguna Android bahkan tidak mengetahuinya.)

Namun tim juga melihat motif tersembunyi dari pihak Apple.

“Tindakan keras Apple terhadap penggunaan ID Iklan dapat diartikan sebagai upaya untuk mengalihkan pendapatan dari Google dan penyedia iklan lainnya, dan memotivasi penggunaan model monetisasi alternatif, yang ujung-ujungnya juga lebih menguntungkan bagi Apple,” tulis makalah penelitian Oxford.

“Apple bisa dibilang menempatkan penekanan yang lebih besar pada privasi, berusaha untuk mendapatkan keunggulan kompetitif dengan menarik konsumen yang peduli privasi.”

Setengah dari aplikasi Android membagikan ID Iklan melalui internet, sementara hanya sepertiga dari iOS yang melakukannya. Dan hampir semua aplikasi Android, sedikit lebih dari 85%, mengirim nomor model ponsel dan nama perangkat kembali ke home base. Dua pertiga aplikasi iOS melakukannya.

Lebih banyak izin aplikasi, atau lebih banyak pilihan dalam menyisihkan iklan?

Pengguna Android diminta untuk memberikan lebih banyak izin ke aplikasi Android setelah pemasangan, daripada pengguna iOS. Tapi itu mungkin karena iOS memberikan banyak izin kepada aplikasi, seperti akses internet, tanpa menawarkan kesempatan kepada pengguna untuk menerima atau menolaknya.

“Secara keseluruhan, Android memiliki banyak izin yang tidak setara dengan iOS, dan dengan demikian aplikasi Android dapat tampak lebih istimewa daripada rekan-rekan iOS mereka. Tetapi pada pemeriksaan lebih dekat, mereka hanya meminta izin untuk mengakses sumber daya yang tidak dibatasi di iOS (misalnya akses internet dan status jaringan).”

Sekitar setengah dari aplikasi iOS dapat mengakses kamera dan lokasi ponsel, sementara hanya sekitar seperempat dari aplikasi Android yang dapat mengaksesnya.

Aplikasi untuk anak-anak adalah mimpi buruk privasi

Jika anda tidak yakin apakah memberikan smartphone kepada anak-anak adalah ide yang baik, penelitian ini akan membantu menyelesaikan masalah tersebut.

“Kedua platform memiliki kebijakan untuk membatasi pengumpulan data dan iklan di aplikasi anak-anak.”

“Meskipun demikian, akses ke pengidentifikasi perangkat unik, khususnya ID Iklan, dan lokasi pengguna tersebar luas di aplikasi anak-anak. Dua puluh tujuh persen aplikasi anak-anak di iOS dapat meminta lokasi pengguna, dan 4% di Android.”

“Sekitar 59% aplikasi Android berbagi ID Iklan dengan pihak ketiga melalui internet, 25% di iOS.Ini dapat digunakan untuk membangun profil terperinci tentang anak-anak, yang menempatkan mereka dalam risiko.”

Lebih banyak privasi artinya lebih sedikit pendapatan

Apakah hal ini akan pernah berubah? Para peneliti Oxford berharap untuk menganalisis perubahan kebijakan yang diperkenalkan dengan iOS 14.5 dan versi iOS yang lebih baru untuk melihat apakah itu membuat perbedaan. Tetapi mereka menambahkan bahwa ada insentif yang kuat untuk membuat smartphone lebih pribadi.

“Karena platform mengambil bagian dari setiap penjualan melalui toko aplikasi (hingga 30%). Baik Apple dan Google memiliki minat alami dalam menciptakan peluang bisnis untuk penerbit aplikasi, dan membiarkan mereka mengumpulkan data tentang pengguna untuk mendorong penjualan seperti itu,” pungkas laporan penelitian tersebut.

Leave a Reply

Send this to a friend