• Our Partners:

perdagangan global China AS - Bendera Amerika Serikat dan Tiongkok

China: Amerika Serikat Rusak Perdagangan Global Akibat Sanksi Huawei

NESABAMEDIA.COM – Pemerintah China menuding Amerika Serikat merusak perdagangan global dengan sanksi yang mengancam akan melumpuhkan raksasa teknologi Huawei dan pada Selasa mengatakan akan melindungi perusahaan Tiongkok tetapi tidak memberikan indikasi kemungkinan pembalasan.

Aturan yang dikonfirmasi Senin oleh Departemen Perdagangan memblokir pemasok dari menggunakan teknologi AS untuk menghasilkan chip prosesor dan komponen lain untuk Huawei. Perusahaan tersebut, pesaing teknologi global pertama China, adalah pemasok peralatan switching terbesar untuk perusahaan telepon dan merek ponsel cerdas terkemuka.

Kementerian luar negeri menuntut pemerintahan Trump “berhenti menekan perusahaan China.”

Huawei Technologies Ltd. berada di tengah perselisihan yang memburuk antara Washington dan Beijing mengenai teknologi dan keamanan. Pejabat AS mengatakan Huawei adalah risiko keamanan, yang disangkal oleh perusahaan, dan melobi Eropa dan sekutu lainnya untuk menghindari teknologinya saat mereka meningkatkan ke jaringan generasi berikutnya.

Konflik telah menyebar termasuk aplikasi video pendek milik China TikTok dan layanan perpesanan WeChat, yang telah dinyatakan oleh pemerintah AS sebagai risiko keamanan yang mungkin memberikan informasi pribadi tentang pengguna Amerika kepada otoritas China. Administrasi Trump menekan pemilik TikTok untuk menjualnya dan telah memerintahkan perusahaan Amerika untuk berhenti berurusan dengan WeChat.

Amerika Serikat “melanggar aturan perdagangan internasional, dan merusak rantai industri global, rantai pasokan, dan rantai nilai,” kata juru bicara kementerian China, Zhao Lijian.

Beijing akan “mengambil tindakan yang diperlukan untuk melindungi hak dan kepentingan sah perusahaan China,” kata Zhao. Pejabat China sering menggunakan frasa itu selama perselisihan perdagangan tetapi sering kali diikuti oleh tidak adanya tindakan resmi.

Presiden unit konsumennya, Richard Yu, mengatakan bulan ini Huawei kehabisan chip prosesor untuk smartphone-nya. Huawei merancang chipnya sendiri tetapi Yu mengatakan produksi yang paling canggih, seri Kirin, akan berhenti pada 15 September karena perusahaan bergantung pada pabrikan luar yang menggunakan teknologi Amerika.

Huawei menghapus komponen yang dipasok AS dari produk utamanya menyusul sanksi sebelumnya yang memblokir akses ke teknologi Amerika. Sanksi minggu ini memperluas kontrol tersebut ke komponen Asia dan Eropa jika proses pembuatannya menggunakan teknologi AS, yang merupakan hal umum.

Sanksi AS sebelumnya memblokir Huawei untuk memuat musik populer Google dan layanan lain ke ponsel cerdasnya. Itu telah merusak kemampuan mereka untuk bersaing di pasar di luar China.

Huawei melampaui Samsung dan Apple untuk menjadi merek ponsel pintar terlaris untuk pertama kalinya dalam tiga bulan yang berakhir pada Juni berkat penjualan yang kuat di pasar padat penduduk di China, menurut Canalys. Penjualan di luar negeri turun 27% dari tahun sebelumnya.

Huawei, yang didirikan pada 1987 oleh seorang mantan insinyur militer, menyangkal tuduhan itu mungkin memfasilitasi mata-mata China. Pejabat China menuduh Washington menggunakan keamanan nasional sebagai alasan untuk menghentikan pesaing industri teknologi AS.

“Semakin histeris penindasan AS terhadap Huawei dan perusahaan China lainnya, semakin membuktikan keberhasilan perusahaan-perusahaan ini serta kemunafikan dan kesombongan Amerika Serikat,” kata Zhao, juru bicara kementerian luar negeri.

“Kami mendesak Amerika Serikat untuk segera memperbaiki kesalahannya, berhenti memfitnah China dan berhenti menekan perusahaan China,” katanya. “Pemerintah China akan terus mengambil tindakan yang diperlukan untuk melindungi hak dan kepentingan sah perusahaan China.”

Vendor termasuk Taiwan Semiconductor Manufacturing Corp., produsen chip kontrak terbesar, telah meneliti pasokan dan jalur manufaktur mereka sejak pembatasan AS terbaru diusulkan pada Mei.

Huawei adalah salah satu pelanggan terbesar AS dan pemasok chip dan komponen lainnya. Mereka akan kehilangan miliaran dolar dalam potensi penjualan.

Nicole Peng dari firma riset industri Canalys mengatakan vendor yang dihubungi Selasa masih memeriksa jalur pasokan mereka dan apakah mereka dapat berbisnis dengan Huawei. Dia mengatakan beberapa mengandalkan perusahaan China hingga setengah dari penjualan mereka.

“Saya rasa banyak yang benar-benar khawatir,” kata Peng. “Secara umum, ada banyak ketidakpastian, dan mereka membutuhkan waktu untuk merespons.”

Leave a Reply

Send this to a friend