• Our Partners:

Garmin Smartwatch Ransomware

Dekripsi Peretasan Terbuka, Garmin Sudah Bayar Tebusan ke Hacker?

NESABAMEDIA.COM – Perusahaan teknologi jam tangan berteknologi GPS Garmin sedang memulihkan diri dari serangan peretasan ransomware yang dilakukan oleh hacker baru-baru ini dan dilaporkan telah menerima kunci dekripsi untuk memulihkan file-nya. Hal ini menunjukkan bahwa ia mungkin telah membayar uang tebusan kepada pelaku, seperti yang ditemukan oleh Bleeping Computer.

Situs tersebut menemukan bahwa para penyerang menggunakan WastedLocker Ransomware dan melaporkan bahwa mereka menuntut $10 juta atau Rp146 miliar sebagai tebusan. Sekarang, itu juga menemukan bahwa Garmin menggunakan kunci dekripsi untuk mendapatkan kembali akses ke file-nya, menunjukkan bahwa perusahaan mungkin telah membayar permintaan tebusan atau jumlah lain. Perangkat lunak WastedLocker menggunakan enkripsi yang tidak memiliki kelemahan yang diketahui, sehingga asumsinya adalah untuk memecahkannya, perusahaan harus membayar penyerang untuk kunci dekripsi.

Garmin adalah korban peretasan dari serangan ransomware pada akhir Juli ketika hacker berhasil mematikan layanan termasuk Garmin Connect, jaringan yang menyinkronkan data untuk pelanggan Garmin menggunakan perangkat yang dapat dikenakan seperti jam tangan. Sistem yang terpengaruh kembali online dalam beberapa hari, tetapi layanan tetap lambat untuk beberapa pengguna bahkan di antaranya tidak bisa mengakses.

Selain ketidaknyamanan bagi pengguna yang dapat dikenakan, peretasan membuat beberapa orang khawatir tentang konsekuensi kemanan siber yang lebih serius juga. Beberapa perangkat lunak navigasi penerbangan seperti aplikasi flyGarmin juga terpengaruh, yang berarti bisa melanggar persyaratan Federal Aviation Authority (FAA).

Perusahaan meyakinkan pelanggan bahwa tidak ada data pelanggan yang dicuri dan bahwa tidak ada informasi pembayaran dari sistem pembayaran Garmin Pay yang diakses atau dicuri.

Di Twitter, perusahaan mengumumkan minggu lalu, “Kami senang melaporkan bahwa banyak sistem dan layanan yang terpengaruh oleh pemadaman baru-baru ini, termasuk Garmin Connect, kembali beroperasi. Beberapa fitur masih memiliki batasan sementara sementara semua data sedang diproses.”

Ketika dimintai komentar tentang laporan-laporan ini, seorang perwakilan Garmin menunjuk Digital Trends ke sebuah pernyataan yang dibuat perusahaan mengenai insiden tersebut minggu lalu dan mengatakan tidak memiliki komentar lebih lanjut saat ini.

Leave a Reply

Send this to a friend