• Our Partners:

Peretas Pelaku Peretasan Akun Twitter Pesohor dan Perusahaan Ternama

FBI Turut Investigasi Peretasan Akun Twitter Pesohor

NESABAMEDIA.COM – Dilansir dari laman The Wall Street Journal bahwa Biro Investigasi Federal AS telah membuka penyelidikan terhadap serangan Twitter pada Rabu kemarin yang mengakibatkan banyak pengambilalihan peretasan akun terkenal milik pesohor, politisi, pemimpin bisnis, dan perusahaan.

FBI prihatin bahwa peretasan akun Twitter pesohor terkoordinasi dan kerentanan yang terpapar pada sistem dapat menimbulkan risiko keamanan yang serius, karena meluasnya kompromi akun sensitif, termasuk yang dari Presiden Barack Obama dan kandidat presiden dari Partai Demokrat Joe Biden. Rekening Presiden Donald Trump tidak terpengaruh, sekretaris pers Gedung Putih Kayleigh McEnany mengatakan kepada WSJ, tetapi tidak jelas apakah akun Trump memiliki perlindungan khusus. Twitter memberi tahu The Verge bahwa ia sedang berkomunikasi dengan FBI mengenai penyelidikannya dan bermaksud untuk bekerja sama sepenuhnya.

“Pada saat ini, akun tampaknya telah dikompromikan untuk mengabadikan penipuan cryptocurrency,” kata FBI dalam sebuah pernyataan yang diberikan kepada WSJ. Gubernur New York Andrew Cuomo juga meminta Departemen Layanan Keuangan negara bagian itu menyelidiki serangan itu, kata laporan itu. “Campur tangan asing tetap menjadi ancaman besar bagi demokrasi kita dan New York akan terus memimpin perjuangan untuk melindungi demokrasi kita dan integritas pemilihan kita dengan cara apa pun yang kita bisa,” kata Cuomo, menurut New York Post.

Jaksa Agung New York Letitia James juga membuka penyelidikan menyusul berita pagi ini bahwa anggota parlemen di kedua sisi lorong mulai meminta Twitter untuk memberikan lebih banyak transparansi tentang bagaimana serangan itu dilakukan. “Banyak orang Amerika mengandalkan Twitter untuk membaca dan menonton berita, untuk terlibat dalam debat publik, dan untuk mendengar langsung dari para pemimpin politik, aktivis, eksekutif bisnis, dan pemimpin pemikiran lainnya,” kata James dalam sebuah pernyataan. “Serangan tadi malam di Twitter menimbulkan kekhawatiran serius tentang keamanan data dan bagaimana platform seperti Twitter dapat digunakan untuk merusak debat publik. Saya telah memerintahkan kantor saya untuk segera melakukan penyelidikan atas masalah ini. ”

Serangan itu, yang melibatkan peretas mengambil kendali atas akun populer dengan jutaan pengikut untuk mengetwit penipuan bitcoin, adalah ulah sekelompok individu yang tidak dikenal. Twitter sekarang mengatakan kelompok tersebut menggunakan teknik rekayasa sosial dari beberapa tipe untuk mendapatkan kendali atas alat internal perusahaan. Alat-alat itu memungkinkan para peretas untuk mendapatkan akses ke akun-akun tersebut, walaupun Twitter belum menentukan bagaimana tepatnya hal ini terjadi.

Setelah pengambilalihan akun, yang berlangsung selama lebih dari dua jam, Twitter harus mengambil langkah ekstrem untuk mengurangi dampak tersebut, termasuk menonaktifkan kemampuan akun yang diverifikasi untuk mengirim tweet baru dan mengunci semua akun yang terpengaruh dan bahkan beberapa akun akun yang tidak ditargetkan oleh peretas. Perusahaan masih bekerja untuk memulihkan akses ke akun yang terkunci pada sore ini.

Motherboard melaporkan kemarin bahwa para peretas sebenarnya tidak melanggar sistem Twitter apa pun, tetapi sebaliknya diduga membayar karyawan Twitter untuk mengatur ulang alamat surel yang terkait dengan akun yang terkena dampak, sehingga memberikan akses tidak sah ke peretas yang kemudian mengetwit tweet scam cryptocurrency. Twitter belum secara terbuka membantah akun acara ini, tetapi saat ini tidak jelas seberapa banyak, jika ada, dari cerita tersebut merupakan representasi akurat dari apa yang terjadi. Perusahaan masih menyelidiki dan belum membagikan temuan lengkapnya.

Leave a Reply

Send this to a friend