• Our Partners:

Tanya-Jawab Seputar Peretasan Akun Twitter Pesohor dan Perusahaan 2020

Tanya Jawab Seputar Peretasan Akun Twitter Pesohor dan Perusahaan

NESABAMEDIA.COM – Peretas (hacker) masuk ke akun Twitter para pemimpin dunia, seleb, pengusaha di bidang teknologi, dan beberapa perusahaan pada hari Rabu (15/7) yang menjadikan kasus ini salah satu pelanggaran keamanan terbesar dalam beberapa tahun terakhir. Banyak pihak menyoroti kesalahan besar dengan layanan yang telah diandalkan jutaan orang sebagai alat komunikasi penting.

Tujuan peretasan akun Twitter tersebut tampaknya untuk mencuri uang dari para penggemar cryptocurrency yang tidak curiga – khususnya, dengan menggunakan akun ber-followers tinggi yang diambil alih untuk menipu orang-orang untuk mentransfer Bitcoin. Tetapi itu juga menimbulkan pertanyaan tentang kemampuan Twitter untuk mengamankan layanannya terhadap campur tangan pemilihan dan informasi yang salah menjelang pemilihan presiden A.S.

Berikut ini beberapa pertanyaan dan jawaban tentang pelanggaran tersebut.

Apa yang sebenarnya terjadi dan bagaimana itu di luar kendali?

Pada hari Rabu dini hari akun Twitter dari tokoh-tokoh terkenal mengetwit hampir serentak dengan narasi bahwa mereka “merasa murah hati” dan akan menggandakan pembayaran Bitcoin yang dikirim ke alamat yang disebutkan. Di antara akun individu yang terpengaruh adalah mantan Presiden Barack Obama, kandidat presiden dari Partai Demokrat Joe Biden, miliarder teknologi seperti CEO Amazon Jeff Bezos, pendiri Microsoft Bill Gates dan CEO Tesla Elon Musk dan selebriti seperti Kanye West dan istrinya Kim Kardashian West, Wiz Khalifa, dan MrBeast.

Perusahaan seperti Apple dan Uber, yang masing-masing memiliki 4,6 juta dan satu juta pengikut, juga terpengaruh.

Twitter segera mengunci banyak akun, termasuk pengguna yang “diverifikasi” dengan tanda centang biru di sebelah nama mereka – grup yang mencakup banyak politisi A.S. serta bisnis, selebriti, jurnalis, dan organisasi berita. Twitter menyebut peretasan sebagai “serangan rekayasa sosial terkoordinasi” oleh orang tak dikenal yang “menargetkan” karyawan Twitter dengan akses ke sistem dan alat internal platform.

Para peretas, kata Twitter, menggunakan akses ini untuk mengendalikan banyak akun kelas atas dan menyamar sebagai pemiliknya.

Apa itu rekayasa sosial?

Pada dasarnya, rekayasa sosial berarti mengambil keuntungan dari sifat manusia. Contohnya termasuk serangan phishing dan cara-cara lain orang bisa ditipu untuk memberikan informasi yang membahayakan, serangan malware yang membuat orang mengunduh perangkat lunak berbahaya, dan mengkompromikan orang dengan menawarkan sesuatu sebagai imbalan atas informasi. Twitter tidak mengatakan apakah karyawan mereka terlibat.

Apakah peretasan akun Twitter seperti ini tidak dapat dicegah?

Twitter mengatakan bahwa mereka telah mengambil “langkah-langkah signifikan” untuk membatasi akses karyawan ke sistem dan alat internal saat investigasinya sedang berlangsung. Tapi ini bukan pertama kalinya karyawan Twitter mengalami kerusakan.

Pada 2017, seorang karyawan yang tidak puas menonaktifkan akun Presiden Donald Trump selama beberapa menit. Tahun lalu, jaksa A.S. mendakwa dua mantan karyawan Twitter dengan memata-matai data pengguna untuk pemerintah Arab Saudi. Insiden ini menimbulkan pertanyaan tentang sistem keamanan internal Twitter, dan apakah perusahaan dapat mempercayai karyawan dengan akses ke informasi sensitif.

Sementara Twitter, Facebook, dan perusahaan media sosial lainnya telah memperketat sistem dan kebijakan keamanan pemilu mereka, aktor jahat yang mencoba melakukan intervensi juga meningkatkan taktik mereka. Bahkan, kasus keamanan siber ini juga tengah diusut oleh FBI.

Leave a Reply

Send this to a friend