• Our Partners:

Google melarang stalkerware

Google Larang Iklan Aplikasi atau Jasa Berbau Pengintai Privasi

NESABAMEDIA.COM – Google melarang iklan pengintai atau apa yang biasa disebut aplikasi “stalkerware“, program invasif yang sebagian besar terkait dengan mantan yang cemburu atau pasangan yang kasar untuk memata-matai orang lain tanpa izin mereka.

Meskipun mengingat bahwa pencarian raksasa online telah mengadopsi larangan terhadap aplikasi stalkerware di Play Store-nya, orang harus bertanya-tanya mengapa iklan seperti itu masih diperbolehkan untuk diunduh dan digunakan

Dalam pembaruan kebijakan iklan pekan ini, Google mengatakan bahwa mulai 11 Agustus 2020 mereka akan melarang iklan untuk produk atau layanan yang dipasarkan untuk melacak atau memonitor seseorang secara diam-diam. Ini termasuk, tetapi tidak terbatas pada:

Spyware and technology used for intimate partner surveillance including but not limited to spyware/malware that can be used to monitor texts, phone calls, or browsing history; GPS trackers specifically marketed to spy or track someone without their consent; promotion of surveillance equipment (cameras, audio recorders, dash cams, nanny cams) marketed with the express purpose of spying.

Pada dasarnya, segala jenis teknologi pengawasan digital yang bergantung pada orang yang diawasi tidak mengetahui apa yang terjadi. Pengecualian untuk larangan ini mencakup aplikasi dan layanan yang ditujukan untuk penyelidikan pribadi dan orang tua helikopter yang ingin memantau anak-anak mereka di bawah umur.

Pengiklan yang gagal mematuhi kebijakan baru ini akan melihat akun mereka ditangguhkan setidaknya dengan peringatan tujuh hari sebelumnya.

Google telah meningkatkan upaya untuk menindak masalah stalkerware-nya, terutama setelah sebuah studi pada tahun 2018 menemukan Google meng-host ribuan iklan untuk teknologi pengawasan tersembunyi yang secara khusus memanggil orang-orang yang ingin cyberstalk yang signifikan lainnya. Beberapa iklan yang ditemukan termasuk pitch-in-the-nose seperti “Cara menangkap pasangan selingkuh dengan ponselnya” dan “Lacak Ponsel My Wife – Ingin Memata-matai Istri Anda? Lacak Istri Anda tanpa sepengetahuannya. ”

Google mengambil langkah-langkah untuk membatasi iklan-iklan ini agar tidak muncul untuk beberapa istilah pencarian yang lebih memberatkan yang mungkin digunakan oleh pelaku, tetapi banyak yang terus menyelinap melalui celah-celah. Meskipun ada larangan menutup toko aplikasi, perusahaan terkadang membersihkan kumpulan aplikasi penguntit dari Play Store yang berhasil menghindari ditandai.

Yang menyedihkan adalah, aplikasi penguntit ini adalah masalah umum karena suatu alasan. Sebuah studi NortonLifeLock dirilis pada bulan Februari menemukan bahwa hampir setengah dari orang Amerika mengaku melakukan cyberstalking pasangan atau mantan dalam beberapa bentuk. Metode-metode ini termasuk mengintai di ponsel pasangan mereka, membuat profil palsu untuk membuntuti mereka di media sosial, atau menggunakan aplikasi untuk secara diam-diam memantau aktivitas online dan data lokasi mereka — dengan pria lebih dari dua kali lebih mungkin dibandingkan wanita untuk mengandalkan aplikasi cyberstalking.

Leave a Reply

Send this to a friend