Lebih Dekat Menengok Virtual Desktops di Windows 11

Lebih Dekat Menengok Virtual Desktop di Windows 11

NESABAMEDIA.COMPerilisan ke publik Windows 11 sekarang kurang dari satu bulan lagi, yang berarti bahwa Build di Insider, setidaknya di kanal Beta, telah begitu dekat dengan apa yang diharapkan banyak orang ketika meluncur tanggal 5 Oktober mendatang. Sebelumnya, nesabamedia.com telah beberapa kali mengungkap mengenai fitur-fitur yang bakal hadir di Windows 11, membandingkannya dengan yang ada di Windows 10, agar pembaca bisa memahami lebih dalam.

Sejauh ini, telah dibahas mengenai fitur Widgets, Start menu, Snap Layouts and Snap Groups, Taskbar, dan Quick Settings serta Notifikasi di Windows 11. Untuk sekarang, adalah waktunya untuk melihat kemampuan lain Windows 11 yang telah diubah dari perspektif UI, dan itu adalah Virtual Desktop.

Dalam hal ini, yang akan disorot adalah Windows 11 build 22000.176 yang dirilis ke kanal Beta seminggu yang lalu, dan membandingkannya dengan Windows 10 yang tersedia untuk umum dan terbaru (versi 21H1 build 19043.1165). Seperti biasa, penting untuk dicatat bahwa OS masih dalam pengembangan aktif sehingga mungkin beberapa fitur yang dibahas ini bisa berubah pada saat ketersediaan umum Windows 11.

Sebelum kita berbicara tentang Windows 11, ada baiknya membahas Virtual Desktop di Windows 10 terlebih dahulu. Fitur tersebut dapat diluncurkan dengan menekan tombol “Task View” di sisi kiri Taskbar atau dengan menggunakan pintasan Win + Tab. Ini membuka UI yang cukup berantakan karena memberi pengguna kemampuan untuk meluncurkan desktop virtual di panel atas, menampilkan aplikasi yang terbuka di bawahnya, dan aktivitas Timeline di bagian bawah. Banyak hal yang masuk ke dalam satu layar yang membuat pengguna sulit untuk fokus dan menemukan apa yang mereka cari.

Berbicara tentang desktop virtual, anda dapat mengklik kanan untuk mengganti namanya, menggunakan ikon “+” untuk membuat yang baru, dan juga mengarahkan kursor di antaranya untuk menampilkan jendela dan aplikasi yang terbuka di masing-masing desktop. Mengklik kanan pada jendela ini juga memberi anda berbagai opsi seperti kemampuan untuk memindahkan jendela antar desktop, mereplikasi ke semua desktop, dan sebagainya.

Beralih ke Windows 11, anda akan melihat tampilan yang jauh berbeda. Ini karena Microsoft telah menghapus Timeline di sistem operasi baru ini, sesuatu yang diumumkan secara resmi pada bulan Juni. Bahkan sebelum itu, Microsoft telah mengindikasikan bahwa mereka akan menghilangkannya di Windows 10, meskipun fitur tersebut begitu digembar-gemborkan pada tahun 2017. 

Alasan Microsoft adalah bahwa sementara riwayat aktivitas lokal berguna sampai batas tertentu, ada solusi yang jauh lebih baik untuk sinkronisasi lintas-perangkat. Dengan Windows 11, tampaknya telah diputuskan bahwa riwayat aktivitas lokal juga tidak berguna. Mayoritas pengguna memang tidak pernah menggunakan Timeline, jadi ketidakhadirannya tidak mengganggu sama sekali. Yang penting adalah pembaruan ini banyak membersihkan UI. 

Sekarang, pengguna memiliki UI khusus untuk mengelola desktop virtual yang jauh lebih bersih untuk digunakan dan lebih mudah untuk fokus. Desktop virtual berada di bagian bawah layar sementara jendela dan aplikasi terbuka di dalamnya, dan masing-masing berada di tengah.

Berbicara tentang Virtual Desktop sendiri, Microsoft telah mem-porting semua kemampuan dari Windows 10, dan meningkatkannya di beberapa area. Pertama, anda sekarang dapat mengklik kanan pada desktop virtual dan alih-alih hanya menampilkan opsi “Rename” yang ada di Windows 10, OS Microsoft yang akan datang juga menunjukkan beberapa opsi berguna lainnya seperti memindahkan desktop virtual ke kiri atau kanan, atau mengubah latar belakang desktop. 

Alasan adanya kemampuan mengubah latar belakang desktop adalah untuk memungkinkan anda membedakan antara desktop virtual mana yang sedang dibuka, yang merupakan ide yang cukup rapi. Anda juga dapat menarik dan melepas desktop virtual untuk mengubah urutannya, sesuatu yang tidak ada di Windows 10 sama sekali.

Secara keseluruhan, terlihat bahwa Virtual Desktop di Windows 11 lebih baik, karena menawarkan pengalaman estetis yang jauh lebih menyenangkan dibandingkan dengan Windows 10. Selain itu, Microsoft juga menambahkan beberapa kemampuan baru, yang sangat meningkatkan pengalaman pengguna.

Sepertinya tidak ada fitur utama yang ditambahkan ke Virtual Desktops di Windows 11, tapi cukup menyenangkan bahwa Microsoft setidaknya belum menghilangkan salah satu kemampuan yang berguna ini. 

Mungkin beberapa langkah selanjutnya yang bisa dilakukan adalah menambahkan kemampuan untuk pengguna yang kuat seperti kemampuan untuk mengkategorikan desktop virtual, atau menyimpan satu set aplikasi untuk desktop virtual sehingga semuanya terbuka secara otomatis saat anda meluncurkan desktop tertentu. 

Leave a Reply

Send this to a friend