• Our Partners:

fitur retweet artikel twitter tanpa membaca

Twitter Akan Peringati Pengguna yang Retweet Artikel Tanpa Dibaca Dulu

NESABAMEDIA.COM – Kembali pada bulan Juni, Twitter mulai menguji fitur yang akan meminta pengguna untuk membaca artikel sebelum mereka melakukan retweet. Karena, Anda tahu, itu adalah sesuatu yang harus dilakukan setiap orang. Sekarang pengujian ini diluncurkan kepada semua orang — dan mungkin ini salah satu hal paling cerdas yang pernah dilakukan perusahaan selama beberapa waktu.

Sebagai rekap, fitur tersebut pada dasarnya memanggil Anda saat Anda mencoba retweet artikel yang belum Anda buka di Twitter. Sebelum Anda dapat berbagi, Anda akan melihat pesan yang mengatakan bahwa “judul tidak menceritakan kisah lengkapnya”. Anda kemudian harus mengonfirmasi bahwa Anda ingin berbagi.

Twitter mengatakan bahwa sejak mulai menguji fitur tersebut dengan sejumlah pengguna terbatas, Twitter telah memperhatikan:

  • Orang membuka artikel 40% lebih sering setelah melihat prompt
  • Orang yang membuka artikel sebelum me-retweet secara umum meningkat 33%
  • Beberapa orang akhirnya tidak me-retweet setelah benar-benar membuka artikel tersebut

Ini hasil yang sangat menggembirakan; itu berarti orang-orang berbagi informasi dengan cara yang lebih terinformasi. Fakta bahwa beberapa orang tidak lagi membagikan artikel setelah membukanya hanya merupakan hal yang baik.

Meskipun Twitter tidak menentukan apakah fitur tersebut menyebabkan berkurangnya berbagi berita palsu, tidak sulit untuk melihat bagaimana mendorong orang untuk benar-benar membaca artikel dapat membuat mereka lebih cenderung membagikan konten berkualitas.

Saya yakin fitur tersebut terkadang mengganggu – misalnya, jika Anda membaca artikel di tempat lain – tetapi manfaatnya lebih besar daripada kerugiannya. Sebagai reporter, saya tahu betul berapa banyak orang yang membagikan artikel hanya berdasarkan tajuk; itu bagian dari mengapa menulis judul membutuhkan waktu yang tidak proporsional dibandingkan dengan artikel lainnya.

Meskipun tidak ada kabar pasti kapan Anda akan melihat fitur tersebut, perusahaan mengatakan itu akan tiba “segera.” Ini untuk tweet yang lebih tepat.

Facebook menambahkan pemberitahuan serupa tentang membaca artikel pada bulan Juni untuk “membantu orang memahami kemutakhiran dan sumber konten sebelum mereka membagikannya.” Pemberitahuan Facebook memberi tahu Anda sudah berapa lama artikel tersebut pertama kali dibagikan dan sumber aslinya sebagai cara untuk memerangi berita usang yang sering kali salah menggambarkan peristiwa terkini.

Kedua jejaring sosial telah meningkatkan cara mereka menangani informasi yang salah di platform mereka menjelang pemilu 2020 dengan memberi label pada akun atau media yang terikat secara politik, melarang deepfake, dan banyak lagi.

Leave a Reply

Send this to a friend